Amalan Penyempurna Shalat Fardhu - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
24505
single,single-post,postid-24505,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,select-theme-ver-3.0,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
keajaiban-rawatib-b

Amalan Penyempurna Shalat Fardhu

“Sesungguhnya pertama-tama yang akan diperhitungkan (hisab) dari amal perbuatan manusia pada Hari Kiamat kelak adalah shalat. Rabb kita akan berfirman kepada malaikat-malaikat-Nya. Karena Dia Dzat Yang Maha Mengetahui, “Wahai para malaikat-Ku, periksalah shalat hamba-Ku, sudahkah sempurna shalatnya atau masih kurang? Apabila didapatkan sudah cukup sempurna, akan dicatat sudah sempurna. Akan tetapi, apabila didapati kurang sempurna, Allah akan berfirman, “Periksa kembali, apakah hamba-Ku itu memiliki amalan shalat sunah (tathaawwu’)?” Apabila didapati bahwa ia memiliki amalan sunah tambahan (shalat sunah tathawwu’), Allah akan berfirman, “Cukupkan dan sempurnakan shalat fardhu hamba-Ku itu oleh shalat sunahnya.” Kemudian, amal perbuatan sang hamba itu diperhitungkan menurut cara seperti ini.” (HR Abu Daud)

Hadits di atas merupakan kabar dari Rasulullah bahwa shalat adalah amal perbuatan yang pertama-tama dihisab di akhirat kelak. Jika kurang sempurna shalatnya, celakalah ia. Namun, Allah menegaskan, jika hamba-Nya memiliki amalan shalat sunah atau tathawwu’, Allah menjadikannya sebagai penambal atau peyempurna atas kekurangan shalat fardhunya tersebut.

Keutamaan yang dimaksud di atas dapat digambarkan sebagai “lem” yang berfungsi melengketkan dua benda terpisah, juga bisa digunakan menambal benda bocor atau berlubang sehingga sempurna. Shalat-shalat fardhu sebagai penyanggah berdirinya bangunan agama akan kelihatan kokoh, kuat, dan indah ketika bentuk penyanggah itu disempurnakan polesan-polesan penguat sekaligus pewarna yang indah oleh tambahan shalat-shalat sunah tathawwu’ tersebut.

Dalam hadits lain, disebutkan juga bahwa Allah lebih memerhatikan shalat sunah yang dikerjakan hambanya daripada amal perbuatan lainnya. Allah juga akan melimpahkan kebaikan di atas kepala hamba tersebut selama ia dalam shalat. Selain itu, shalat juga merupakan sebaik-baik amal perbuatan manusia, dan tidak didapati pada ibadah-ibadah lainnya.

Tentu saja ini adalah keutamaan-keutamaan yang sangat besar artinya bagi kita. Di mana, pada Hari Perhitungan nanti tidak ada yang bisa menolong kita. Masing-masing akan sibuk, panik, dan semuanya akan mempertanggungjawabkan amal perbuatannya masing-masing ketika di dunia. Tidak akan ada seorang pun yang bisa menambal kekurangan amal shalat fardhu kita.

Nah, melalui amalan shalat sunah inilah kita akan tertolong dalam menyempurnakan kekurangan-kekurangan shalat fardhu kita. Sedangkan apabila sudah sempurna shalat fardhunya, shalat sunahnya akan tetap menjadi tambahan yang akan berbuah balasan yang setimpal dari Allah berupa nikmat-nikmat dari-Nya kelak.

Akan tetapi, dalam mengerjakan shalat sunah, kita mesti memerhatikan dan melaksanakannya sesuai yang diajarkan Rasulullah saw. Tujuannya, agar shalat kita diterima dan mendapatkan nilai ibadah yang bernilai di sisi-Nya. Untuk itu, memelajari  ilmu shalat sudah jadi hal yang wajib dilakukan bagi setiap muslim. Sebagaimana disebutkan dalam kaidah fikih “Sesuatu yang tidak bisa sempurna kecuali dengan suatu hal lain, maka hal tersebut menjadi wajib (dilakukan atau diadakan)”.

Dengan demikian, ilmu shalat mesti dijadikan ilmu dasar yang harus dikuasai oleh setiap muslim. Sebab, shalat dan amal ibadah lainnya tidak akan memiliki nilai yang berarti tanpa diiringi ilmunya. Bahkan, bisa berakibat tidak sahnya shalat yang kita lakukan sepanjang hari tersebut, karena adanya kemungkinan tertinggalnya suatu perkara yang mesti dilakukan ataupun adanya perkara-perkara yang dikerjakan padahal bisa membatalkan ibadah shalat kita.

Kemudian, bagaimana caranya agar shalat kita benar sehingga bisa diterima sebagai amal ibadah yang bernilai di sisi Allah SWT? Buku “Keajaiban Shalat Rawatib” yang ditulis oleh Dr. Ahmad Sudirman Abbas, M.A. ini memberikan jalan bagi Anda untuk menempuh dua jalan kesempurnaan ibadah shalat. Pertama, jalan cahaya ilmu tentang seluruh perkara dan tata cara shalat yang benar sesuai yang diajarkan Rasulullah saw. Kedua, jalan kesempurnaan ibadah shalat Anda sehingga menjadi amal ibadah yang menjadi penolong dan mengantarkan Anda ke pintu surga.

Dalam buku yang diterbitkan QultumMedia ini dibahas seputar permasalahan shalat, baik shalat fardhu maupun shalat sunah. Yakni, mulai dari tata cara shalat menurut sunah, syarat dan rukun shalat sesuai yang diajarkan Rasulullah saw, sunah-sunah shalat, pembahasan shalat sunah rawatib dan keutamaannya, hingga rahasia shalat sunah rawatib.

Insya Allah, buku ini akan memberikan cahaya yang terang dalam menempuh perjalanan ibadah shalat Anda dan membantu Anda menemukan keajaibannya. Dan, menjadi guru yang bijaksana bagaimana mendirikan shalat lima waktu dan shalat-shalat sunah rawatib sehingga mampu mengantarkan Anda ke derajat yang tinggi di sisi Allah atas ilmu ibadah shalat yang Anda miliki.

Allah SWT berfirman, “… Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS Al-Mujaadilah: 11).

No Comments

Post a Comment

X

Pin It on Pinterest

X