Admin Qultum, Author at Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
2
archive,author,author-admin-qultum,author-2,ajax_fade,page_not_loaded,,select-theme-ver-3.0,smooth_scroll,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
Saatnya nanti duduk pun jomblo ada yang menemani

Jomblo dan Pertanyaan “Kamu Kapan?”

Jomblo dan pertanyaan “Kamu kapan?” adalah dua hal yang tak dapat dipisahkan. Sepintar apa pun ia menghindarinya, seseorang akan menemukannya dan menyampaikan pertanyaan itu juga.

Dua di antara momen yang sering membuat KZL kaum marjinal (baca: jomblo) seperti kita-kita ini adalah lebaran dan kondangan. Alasannya sepele, tapi sangat mudah dipahami: Dua momen itu selalu menjadi saat yang tepat bagi sanak famili kita untuk bertanya, “Kamu kapan?”

                      Baca juga:

                      Kamu Ingin Tahu Siapa Jodoh yang Tepat untukmu? Ikuti Petunjuk Ini
                      Ternyata Seperti Inilah Wanita yang Diidamkan oleh Pria Saleh

Pertanyaan itu atau sejenisnya ternyata hanyalah pembuka bagi sebuah “bencana” yang lebih besar dalam kehidupan seorang jomblo di dunia fana ini. Selesai kita jawab, pertanyaan tersebut tak berhenti begitu saja, tapi segera berubah menjadi godaan, yang lama-lama terdengar seperti ledekan, sebelum kemudian fix menjadi “bully-an”.

Nah, kalau sudah sampai pada level terakhir ini, siapa pun “korbannya” harus bisa mengontrol diri. Tak ada gunanya mengeluh, “Hayati lelah, Bang,” atau mengiba belas kasihan bahkan meronta-ronta. Dan meski pura-pura ikut tertawa tampak sekali kita paksakan,  itu satu-satunya pilihan yang masuk akal.

Kita boleh heran dengan membludaknya perbincangan seputar cinta dan jodoh di socmed, apalagi jika dikaitkan dengan ibadah. Padahal selain menikah, banyak ibadah lain yang bisa dikerjakan dan bisa juga dibincangkan, dikampanyekan, atau dibuatkan meme-meme positifnya. Shalat sunah, misalnya, atau umrah.

Namun, melihat pengguna socmed yang kebanyakan anak-anak muda (dan sebagian besar mereka memang jomblo), dan tema abadi yang paling menarik perhatian mereka kapan pun dan di mana pun adalah soal cinta, maka perbincangan tentang kata ini adalah kewajaran belaka. Apalagi kalau tema tersebut secara personal juga mereka rasakan.

Jomblo Harus Tahu Ini

Ada yang bilang kalau misteri di dunia ini ada tiga, yaitu jodoh, kematian, dan tukang parkir (yang entah nongkrong di mana tahu-tahu terdengar peluitnya saat kita memarkir kendaraan). Kali ini, mari kita membahas tentang jodoh. Kematian akan kita bincangkan lain waktu, sementara tukang parkir kita lupakan saja. Buat kamu yang masih jomblo, simak baik-baik bagian ini, ya!

Allah menciptakan kita berpasang-pasangan. Artinya, saat terlahir ke dunia ini kita tak sendiri, tapi sudah ada jodohnya. Hanya saja tak seorang pun tahu identitas, domisili, apalagi bentuk pasangannya itu: tinggi, lebar, atau bulat telur. Semuanya misterius, dan hanya Allah yang mengetahuinya.

Namun tak adanya kepastian siapa, di mana, dan kapan kita akan bertemu dengan jodoh kita hakikatnya adalah kesempatan bagi kita untuk menyemai bibit-bibit ibadah. Kita memang diciptakan untuk beribadah pada Sang Pencipta. Dan dengan mencari pasangan tersebut, sejatinya kita sedang menjalankan tugas mulia itu.

“Tapi, sampai kapan?” Ini mungkin sesekali terlintas di benak kita, pertanyaan lumrah dari bibir jombloers yang merasa sudah berikhtiar maksimal tapi belum menemukan calon pendampingnya. Sekali lagi, hanya Allah yang tahu. Yang perlu kita ingat, Allah itu sesuai dengan prasangka hamba-Nya.

Artinya, di tengah kebingungan kita, di tengah rasa-hampir-putus-asa ini, ada seberkas cahaya yang bisa membimbing kita menjalani hidup, agar kita tak salah jalan. Apa itu? Memperbaiki prasangka pada Yang Mahakuasa. Tentu saja ini selain ikhtiar maksimal dan memohon pada-Nya, dua hal yang wajib kita lakukan.

Allah memerintahkan kita untuk berbaik sangka pada siapa pun, termasuk Dia. Entah prasangka baik itu kemudian terbukti benar, atau tidak. Yang jelas, kita dilarang berburuk sangka, meski kemudian prasangka buruk itu terbukti benar. Sebab, yang namanya buruk sangka pasti dimulai dari sikap merendahkan orang lain.

Dan kalau kita berburuk sangka pada Allah, itu sama saja dengan merendahkan-Nya, bukan?

Jomblo dan Prasangka Baik

Berbaik sangka pada Allah mungkin tak secara instan menyelesaikan masalah, atau dalam konteks ini “menyeret” jodoh yang entah-siapa-dan-di-mana itu ke hadapan kita dan sekonyong-konyong berkata “I love you, will you marry me?”. Tapi setidaknya, sikap tersebut akan menyuntikkan energi positif ke tiap mikro milimeter urat sabar para jomblo.

Kita jadi punya kesabaran yang cukup untuk menunggu saat-saat bahagia itu tiba, sehingga syaithon yang terkutuk, yang terus menggoda kita agar menyerah dan putus asa, capek dengan sendirinya. Selain itu, bukan tidak mungkin energi positif itu mendekatkan kita dengan orang-orang yang juga punya kepribadian positif (baca: mau membantu cari pasangan).

Bagaimanapun law of attraction masih berlaku kok untuk urusan perjodohan meski dua tahun ke depan sepertinya bakal ada ribut-ribut lagi soal pulitik. Hihi, lupakan!

Dengan bekal kesabaran itu pula, pertanyaan “Kamu kapan?”, godaan, ledekan, bahkan bully-an orang lain akan terdengar sebagai doa dan harapan, atau setidaknya perhatian yang tulus pada kita –meski diungkapkan dengan cara yang ah-sudahlah. Kita hanya perlu meminta mereka bersabar, sebab good things take time.

Nah, ini poinnya. Ajak mereka: para penanya, penggoda, peledek, atau pem-bully itu untuk bersabar. Bukankah orang yang sabar itu disayang Tuhan? Mereka harus bisa bersabar menunggu calon kita datang, sebab boleh jadi ybs masih kemping di dataran tinggi Tibet atau asyik sunbathing di tengah-tengah gurun Sahara sana.

“Aku saja yang menjalani bisa bersabar, masak kamu nggak, sih?”

 

Gambar/Foto dari www.pixabay.com

Menjemput Jodoh dengan Istikharah

Menjemput jodoh yang didambakan tentu bukan perkara mudah. Dan meski berikhtiar semampunya serta mengerjakan shalat Istikharah secara istiqamah sudah dikerjakan, boleh jadi harapan untuk menemukan jodoh itu belum menjelma sebuah kenyataan. Kita masih diharuskan bersabar dan berprasangka baik pada Allah. Bagaimanapun Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita ketimbang diri kita sendiri.

READ MORE

Meraih Cinta Bahagia dengan Doa & Zikir

Segala puji bagi Dia yang menciptakan untuk kita jodoh-jodoh dari jenis kita sendiri, supaya kita hidup tenang dengan mereka, dan dijadikan-Nya rasa cinta dan kasih di antara kita dan mereka. Sesungguhnya Tuhan kita Mahalembut terhadap segala yang Dia kehendaki. Sungguh Dia Mahatahu, Mahabijaksana. READ MORE

Meraih Keajaiban Shalawat

Shalawat adalah sebuah ibadah yang mendatangkan pahala yang begitu besar. Shalawat bukan hanya sebuah bacaan, namun juga merupakan jalinan cinta dengan kekasih Allah SWT. Allah dan malaikat-Nya senantiasa bershalawat untuk Nabi Muhammad sebagai tanda cinta, rahmat, dan penghormatan kepada pemimpin para nabi ini. READ MORE

Cinta dan senyuman banyak manfaatnya bagi kita dan orang lain yang menerimanya.

Cinta dan Senyuman Dapat Merebut Hati Orang Lain

Cinta dan senyuman dapat merebut hati orang lain, sayangnya tak banyak orang yang menyadarinya. Senyuman adalah bahasa cinta yang paling dahsyat. Jika kita ingin dicintai dan dihormati oleh orang lain, cerahkanlah wajah di hadapan mereka, mereka akan menyukai kita. Senantiasa tunjukkan senyuman pada mereka, niscaya mereka akan senantiasa mengingat kita. Cinta dan senyuman adalah kunci untuk membuka hati manusia.READ MORE

Cara Dahsyat Mendapat Pasangan Ideal

Memiliki pasangan ideal adalah salah satu di antara tiga kunci untuk meraih surga kebahagiaan sekaligus dambaan setiap orang. Ideal di sini adalah terdiri dari beberapa kriteria. Terkadang, masing-masing memiliki kriteria khusus yang berbeda dengan orang lain.

READ MORE

shalat istikharah membantu kita menemukan jodoh impian

Jodoh Impian Bertamu Malam Ini. Kamu Sudah Siap?

Jodoh impian? Bagaimana mengenalinya? Bagaimana pula menemukannya?

Kita mungkin sering membayangkan siapa yang akan menjadi jodoh impian kita nanti. Mulai tetangga kita yang cantik, teman sekelas yang menjadi rebutan, sampai artis ternama yang sering diberitakan. Nah, buat yang ingin tahu siapa jodoh yang tepat untuknya, coba deh ikuti lima petunjuk ini.

Memiliki pasangan hidup adalah keinginan setiap orang. Ketika dewasa, laki-laki dan perempuan akan memikirkan siapa yang menjadi pasangan hidupnya nanti. Kadang, ada yang sampai menetapkan kriteria-kriteria tertentu. Apakah Pembaca juga demikian?

Tak apa, ini wajar, kok. Sebab, memilih pasangan hidup tak seperti memilih baju atau perhiasan. Ketika kita sudah tidak suka, kita bisa menjualnya kembali atau memberikannya kepada orang yang membutuhkan.

Pasangan hidup akan menemani kita sampai tua. Merawat, menyayangi, dan mengasihi kita. Karenanya, sudah seharusnya kita mencari orang yang tepat. Orang yang memiliki visi dan misi yang sama dengan kita, yaitu meraih kebahagiaan dunia dan akhirat.

Sayangnya, kita kadang masih bingung dalam memilih jodoh impian. Laki-laki seperti apa yang tepat untuk kita, atau perempuan yang bagaimana yang pantas mendampingi kita?

Baca juga:
Ternyata Seperti Inilah Wanita yang Diidamkan Oleh Pria Saleh:
Ingin Rumah Tangga Bahagia? Hindari Hal-hal Ini:

Tapi, tak perlu khawatir. Bukankah kita diajarkan oleh Rasulullah untuk memilih pasangan yang baik agamanya? Di samping hal-hal lain, seperti memiliki status sosial yang terpandang, berasal dari keluarga yang baik, dan memiliki harta yang melimpah, agama adalah yang utama.

“Adalah fitrah seorang Muslimah untuk menikah dengan laki-laki kaya, memiliki status sosial yang terpandang, berasal dari keluarga yang baik, dan tampan. Itu nggak salah. Tapi, jangan dilupakan, kualitas agamanya harus tetap dinomorsatukan” (Halaqah Cinta, h. 257)

Jadi, Bagaimana Mengenali Sekaligus Menemukan Jodoh Impian Itu?

Setelah kita menentukan kriteria tersebut, bagaimana cara mendapatkan pasangan hidup yang memenuhi kriteria itu? Berikut langkah-langkah yang perlu kita lakukan.

1.    Perbaiki Niat
Niat yang sungguh-sungguh akan memudahkan kita untuk mengenali dan menemukan jodoh impian yang tepat. Harus ada keseriusan dan niat semata-mata ingin menjalankan sunah Rasulullah, yaitu untuk memiliki keturunan.

2.    Ikhtiar
Tak cukup hanya memasang niat. Kita juga harus berikhtiar mencari jodoh impian kita. Jika masih malu-malu, kita bisa minta bantuan teman untuk mengenalkan kita pada orang yang kita sukai, atau kita bisa meminta teman untuk mengenalkan kita dengan orang yang baik.

3.    Istikharah
Jika kita sudah menemukan orang yang menurut kita baik, jangan lupa beristikharah. Kita minta petunjuk pada Allah, apakah pilihan kita ini tepat untuk kita, untuk dunia dan akhirat kita? Persis seperti doa yang kita panjatkan ketika Shalat Istikharah. Lihat: Penuntun Mengerjakan Shalat Istikharah, h. 16.

4.    Utarakan Keinginan Kita
Jika Allah sudah memberikan jawaban atas Istikharah kita, utarakan kepada orang terdekat kita. Bisa ayah, ibu, atau saudara kita, agar niat baik untuk menikahi pilihan kita itu diridhai juga oleh mereka. Sampaikan bahwa kita ingin meminangnya.

5.    Nikahi Karena Allah
Nikahilah pilihan kita semata-mata karena Allah. Allah akan memberikan keberkahan pada pasangan yang menikah dengan didasari cinta kepada-Nya. Yang bertujuan untuk menjalankan sunah Rasul-Nya, agar melahirkan generasi-generasi yang saleh dan saleha.

Nah, inilah yang perlu kita lakukan untuk mendapatkan pasangan hidup yang tepat. Melibatkan Allah dalam semua urusan kita adalah sebuah keharusan. Dengan begitu, kita tak perlu ragu lagi untuk memilih pasangan hidup.

 

Gambar/foto dari www.pixabay.com

social media

Lowongan Kerja Freelance Admin Social Media

Berikut spesifikasi kebutuhan Freelance Admin Social Media:

  • Mahasiswa / Mahasiswi
  • Semua Jurusan
  • Menguasai Photoshop, Premiere / Videopad
  • Menguasai Bahasa Indonesia dengan baik dan benar
  • Suka membaca buku buku Agama dan Buku Sastra
  • Punya pengalaman sebagai Admin Social Media ( lebih di sukai )
  • Aktif dan menyukai social media ( Twitter, IG, Facebook, Youtube , dll )
  • Berjiwa Muda, Supel, memiliki jaringan Luas

 

 

KIRIMKAN LAMARAN & CV ANDA KE:

agro.rekrutmen@agromediagroup.com

dengan menuliskan posisi yang dilamar pada subjek email [ Freelance ADMIN SOCIAL MEDIA ]

 

Foto dari NordWood Themes on Unsplash

Kabah

LIMA HAL ANEH INI TERJADI MENJELANG LAHIRNYA NABI MUHAMMAD SAW

 

Sebagai muslim, kita mungkin sering membaca sejarah kelahiran Nabi Muhammad saw. Tapi tahukah kita, ternyata lima hal aneh ini terjadi menjelang kelahirannya.

Kelahiran seorang rasul merupakan berkah bagi seluruh alam. Diutusnya seorang rasul salah satu bukti betapa sayangnya Allah kepada hamba-hamba-Nya. Dia ingin hamba-hamba-Nya sadar bahwa Dia selalu membimbing mereka dengan adanya rasul di sampingnya.
Sebagai khatamun nabiyyin (penutup para nabi), kelahiran Nabi Muhammad saw sangat dinanti-nanti. Tak hanya oleh manusia, bahkan binatang, tumbuh-tumbuhan dan alam semesta juga merindukan kehadirannya. Karena itu, tak heran jika ada hal-hal aneh terjadi menjelang kelahirannya.

           Baca juga:

 

Hal-hal aneh ini ada kaitannya dengan kondisi alam yang tak wajar. Bagi masyarakat Arab pada masa itu, kejadian ini merupakan sesuatu yang mengherankan. Sebelumnya tak pernah terjadi.
Nah, inilah lima hal aneh yang terjadi menjelang lahirnya Nabi Muhammad saw.

1. Api Majusi padam
Orang-orang Majusi adalah penyembah api. Api yang mereka sembah selama beratus-ratus tahun itu tak pernah padam. Tapi, menjelang lahirnya Nabi Muhammad saw, api itu padam seketika. Meski mereka berupaya menyalakannya kembali, tetap tidak berhasil.

2. Bintang besar bercahaya

Menjelang lahirnya Nabi Muhammad saw, orang-orang Yahudi dan Nasrani melihat bintang besar yang bercahaya sangat terang. Bintang itu tak pernah terlihat sebelumnya di langit Makkah. Karenanya, sebagian mereka berkata, “Nabi penutup zaman telah lahir.”
Mereka berkata demikian karena telah mendapat informasi dari kitab suci mereka bahwa akan lahir seorang nabi akhir zaman yang ditandai dengan munculnya bintang besar.

Ka’bul Akhbar ra berkata: “Saya telah melihat di dalam Taurat bahwa Allah Ta’ala telah mengabarkan kepada Kaum Musa tentang saat keluarnya Muhammad saw, ‘Sesungguhnya bintang yang telah kamu ketahui itu, bila ia bergerak dari tempatnya, menandakan bahwa Rasulullah saw telah keluar.’
Ketika Rasulullah saw lahir, bintang itu bergerak dan pindah dari dari tempat asalnya. Maka, orang-orang Yahudi dan Nasrani semuanya mengetahui bahwa rasul yang diberitakan Allah itu telah lahir ke dunia, namun mereka merahasiakannya disebabkan kedengkian mereka.” Lihat selengkapnya.

3. Burung-burung beterbangan di langit Makkah

Sebelumnya, tak pernah terlihat burung yang begitu banyak terbang di atas kota Makkah. Tapi, pada hari kelahiran Nabi, entah dari mana burung-burung terlihat berbondong-bondong mengitari kota Makkah. Seakan menyambut kelahiran Nabi Muhammad saw.

4. Pohon kurma kering kembali berbuah

Dikabarkan dalam Injil tentang tanda-tanda menjelang lahirnya nabi akhir zaman yaitu, “Bahwasanya apabila pohon kurma kering mengeluarkan daun-daunan, maka itu menandakan keluarnya Rasulullah ke dunia.”

Ketika Rasulullah saw lahir, pohon kurma yang kering dan layu menjadi segar kembali, berdaun dan berbuah. Melihat hal itu, orang-orang Nasrani pun mengetahui bahwa Rasul yang dijanjikan Allah di dalam kitab Injil itu telah lahir ke dunia. Tetapi hal itu mereka rahasiakan, disebabkan kedengkian mereka. Lihat selengkapnya.

5. Mata air kering memancar kembali

Di dalam kitab Zabur diterangkan bahwa kelahiran nabi akhir zaman ditandai, “Ketika mata air yang sudah kalian kenal kering dan tiba-tiba memancarkan air dengan derasnya maka pada saat itulah Nabi Muhammad saw telah lahir ke dunia.”

Itulah lima kejadian aneh menjelang kelahiran Nabi Muhammad saw. Ini menjadi bukti betapa mulianya utusan Allah, sampai-sampai alam pun ikut gembira dengan kelahirannya. Lebih lengkap mengenai hal-hal yang terjadi menjelang kelahiran Nabi Muhammad saw, kita bisa mengunjungi laman berikut ini.

Kejadian-kejadian aneh menjelang lahirnya Nabi Muhammad saw antara lain:

1. Api Majusi padam, setelah beratus-ratus tahun disembah.
2. Bintang besar bercahaya, salah satu tanda kelahiran Nabi Muhammad menurut ahlul kitab.
3. Burung-burung beterbangan di langit Makkah, demi menyambut kelahiran Nabi Muhammad saw.
4. Pohon kurma kering kembali berbuah, sehingga masyarakat bisa berbondong-bondong memetiknya.
5. Mata air kering memancar kembali, memberikan berkah bagi penduduk di sekitarnya.

Ingin Rumah Tangga Bahagia? Hindari Hal-hal Ini!

 

Kita pasti memiliki keinginan agar rumah tangga kita bahagia. Tapi, tahukah kita apa saja yang harus dilakukan dan dihindari agar hal itu bisa terwujud?

Masalah pernikahan dan rumah tangga memang tak pernah habis untuk dibahas. Fenomena-fenomena yang terjadi di masyarakat saat ini membuatnya semakin menarik dibicarakan. Satu di antara fenomena-fenomena itu, yang kadang membuat kita miris dan ikut bersedih, adalah perceraian.

Perceraian adalah masalah serius dalam berumah tangga yang paling banyak menyedot perhatian kita. Mulai perceraian teman-teman atau tetangga kita sendiri dengan pasangannya, sampai kehancuran rumah tangga para selebriti yang begitu detail ditayangkan dalam berbagai acara infotainmen.

Baca juga:
Lima Sahabat Nabi ini Punya Kekayaan Luas Biasa. Ingin Sukses Seperti Mereka?
Wisata Kuliner di Mekah, Madinah, dan Jedah

Badan Pusat Statistik mencatat, dari 2012 sampai 2015 angka perceraian terus mengalami peningkatan. Tahun 2012 tercatat 346.480 gugatan perceraian, tahun 2013 sebanyak 324.247, tahun 2014 sebanyak 344.237, dan tahun 2015 sebanyak 347.256 (https://goo.gl/wsS7sr).

Banyak faktor yang menyebabkan angka perceraian di Indonesia semakin meningkat, di antaranya:

1.    Masalah Ekonomi
Faktor ekonomi memiliki dampak besar dalam mempengaruhi keharmonisan rumah tangga. Tak terpenuhinya kebutuhan rumah tangga menyebabkan perselisihan, saling menyalahkan yang berujung pertengkaran.  Di kalangan masyarakat kelas atas, hal ini juga kerap terjadi. Gaya hidup yang berlebih-lebihan, entah itu suami atau istri, dapat menimbulkan ketidaknyamanan pasangan.

2.    Perselingkuhan
Perselingkuhan merupakan salah satu penyebab terjadinya perceraian. Perselingkuhan bisa disebabkan seseorang tertarik dengan orang lain, kurang diperhatikan pasangannya, dan suami yang otoriter.

3.    Terlalu Sibuk dengan Pekerjaan
Terlalu sibuk mengurus pekerjaan dapat membuat komunikasi suami-istri menjadi tidak berkualitas.

4.    Pernikahan Dini
Pernikahan yang baik adalah pernikahan yang sudah dipersiapkan dengan matang. Menikah dini dapat menyebabkan rumah tangga tak berjalan dengan baik. Banyak hal yang belum dipersiapkan dengan matang ketika memutuskan untuk berumah tangga.

5.    Masalah Nafkah Batin
Kurangnya kepuasan salah satu pasangan dalam urusan nafkah batin dapat menimbulkan kekecewaan dalam rumah tangga. Karenanya kita harus bisa memahami apa yang diinginkan pasangan dalam urusan nafkah batin.

Untuk mengetahui lebih detail tentang faktor-faktor penyebab perceraian, kita bisa mengunjungi laman ini https://goo.gl/1xrFQA.

Kita perlu mempersiapkan pernikahan dengan matang, sebelum memutuskan untuk membina rumah tangga. Jangan terburu-buru, sebab bisa berakibat fatal, termasuk perceraian. Sabar dan terus berusaha merupakan langkah tepat yang harus kita lakukan.

Karenanya, ketika kita merasa rapuh, merasa sulit dalam mempersiapkan pernikahan atau bahkan sulit menemukan jodoh, mari kita limpahkan semuanya kepada Allah. Bukankah Allah telah berfirman,

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesunggunya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’. (Yaitu) orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya. (QS. Al-Baqarah : 45-46)

Dengan shalat, kita bisa merasakan ketenangan jiwa yang luar biasa. Jika kita ingin mendapatkan ketenangan, kita bisa memulainya dengan memperbaiki ibadah shalat kita dan menambahnya dengan shalat-shalat sunah.

Allah telah mengajarkan kepada hambanya shalat-shalat sunah yang bermanfaat baginya. Salah satunya Shalat Hajat. Kita bisa meminta semua keinginan kita dengan dua rakaat bersimpuh di hadapan-Nya.

Ketika kita menemukan masalah seputar pernikahan dan rumah tangga, saat itu juga kita dirikan Shalat Hajat, agar Allah memberikan yang terbaik. Jika kita belum mengetahui tatacara mengerjakan Shalat Hajat, kita tidak perlu khawatir. Tatacara mengerjakan Shalat Hajat persis seperti shalat-shalat sunah yang lain.

“Cara mengerjakan Shalat Hajat sama seperti shalat fardhu dan shalat sunah yang lain, baik bacaannya (rukun qauli) maupun gerakannya (rukun fi’li). Perbedaannya hanyalah pada  niat, amalan surat yang dibaca, dan doa setelah Shalat Hajat.” (Penuntun Mengerjakan Shalat Hajat, h. 11)

Lebih lengkapnya tentang tatacara mengerjakan Shalat Hajat, kita bisa membacanya dalam buku Penuntun Mengerjakan Shalat Hajat.

Jadi, penyebab ketidakharmonisan rumah tangga seringkali terjadi karena:

1.    Masalah Ekonomi, tak terpenuhinya kebutuhan rumah tangga dapat menimbulkan perselisihan yang berujung pertengkaran.
2.    Perselingkuhan, kurangnya rasa syukur mendapatkan suami/istri yang setia mendampingi merupakan faktor terjadinya perselingkuhan.
3.    Terlalu Sibuk dengan Pekerjaan, sibuk dengan pekerjaan membuat keharmonisan rumah tangga berkurang.
4.    Pernikahan Dini, kurang matang dalam mempersiapkan pernikahan dapat melahirkan konflik dalam rumah tangga.
5.    Masalah Nafkah Batin, kurangnnya pengertian dari salah satu pihak mengenai nafkah batin dapat berujung ke perceraian.

 

Sumber image: https://goo.gl/vbbkVy

Pin It on Pinterest