Gagal - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
25844
single,single-post,postid-25844,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,select-theme-ver-3.0,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
best-wallpaper.net2

Gagal

Saat berikhtiar mewujudkan sesuatu, kita tak pernah mengharapkan kegagalan. Setiap usaha yang kita lakukan selalu berawal dari niat kuat untuk menggapainya dan keinginan yang besar untuk mewujudkannya. Meski kadang ujung ikhtiar tak sesuai harapan, kita akan merasa puas karena kita sudah berani mencoba. 

Suatu ketika, saya mendapat tawaran dari seorang teman untuk menjadi pengajar di sebuah sekolah, sebuah profesi yang pernah saya impikan tapi sama sekali belum pernah saya jalani. Tawaran itu membuat saya berpikir panjang, dan sempat bimbang. Tapi setelah beberapa hari melawan keraguan, saya memutuskan datang ke sekolah yang dimaksud untuk menerimanya.

Sepanjang perjalanan, pikiran saya diliputi kecemasan. Saya tertarik dengan tawaran itu, tapi pada saat yang sama grogi. Rasanya saya tak siap menjalaninya. Berdiri di depan murid-murid dan menjadi pusat perhatian mereka? Deuh, saya akan menyesal seumur hidup jika sampai terlihat gugup.

Angkot yang saya tumpangi terasa sangat lambat. Sepanjang perjalanan, apa yang saya cemaskan pelan-pelan surut, tapi sesekali tergantikan dengan kecemasan lain yang lebih besar. Saya menyesal membiarkan perasaan dan khayalan saya sedemikian liar, sebab yang kemudian saya dapatkan ternyata di luar dugaan.

Ketika saya tiba di sekolah, ibu kepala sekolah yang ramah menyambut saya, dan dengan gaya bicaranya yang lembut memberitahu bahwa posisi yang sempat ia tawarkan itu telah terisi. Ya, baru saja terisi.

Saya tercenung sepersekian detik saat mendengar pemberitahuan itu.

Apakah saya kecewa? Tak perlu ditanya. Selama perjalanan pulang, tak henti-hentinya saya merutuki diri sendiri. Andai saya tak galau sampai berhari-hari, mungkin saya sudah resmi menjadi pengajar di sana. Andai saya tak mengulur waktu dan membuat pihak sekolah menunggu sekian lama, mungkin besok saya sudah berdiri di depan kelas dan menyampaikan materi pelajaran.

Banyaknya kata ‘andai’ yang berkelebat di benak saya menyadarkan saya tentang sebuah pelajaran. Menjadi pengajar memang tak bisa saya wujudkan hari itu, tapi saya menyadari satu hal: bahwa keraguan untuk menentukan langkah bisa membawa penyesalan berkepanjangan.

Beberapa minggu kemudian dan setelah saya ‘move on’ dari rasa kecewa akibat kegagalan itu, teman saya bertanya bagaimana saya bisa terlihat baik-baik saja dengan kenyataan tersebut.

“Kalau gue jadi lo, gue pasti udah down. Bukan cuma karena gue gak diterima, tapi karena posisi itu terisi satu jam sebelum gue datang. Nyesek!”

Saya bergeming. Siapa bilang saya tak kecewa, bukan hanya dengan keputusan pihak sekolah yang memberikan kesempatan tersebut kepada orang lain (meski ini bisa dimaklumi sih sebenarnya), tapi juga dengan diri saya sendiri. Untuk apa saya bimbang terlalu lama saat seseorang berharap saya segera memberikan jawaban?

Namun setelah saya renungkan, kegagalan dan kekecewaan yang harus saya telan itu mungkin cara Allah agar saya punya waktu lebih lama untuk mematangkan diri sebelum menjadi pengajar yang lebih baik lagi. Saya percaya, rencana Allah selalu lebih indah dari rencana kita.

Semoga kita tak menjadi peragu untuk menggapai impian, dan semoga kita tak mudah putus asa. Beranilah mencoba, dan beranilah menghadapi kemungkinan terburuk sebagai akibat dari pilihan kita. Kalaupun akhirnya kegagalan jua yang kita dapatkan, berjanjilah pada diri sendiri bahwa itu tak akan membuat kita menyerah.

 

Fitria Sambuari (Kontributor Qultummedia)

 

image: : best-wallpaper.net.

No Comments

Post a Comment

X

Pin It on Pinterest

X