buku Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
477
archive,tag,tag-buku,tag-477,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
rezeki kita harus dijemput

Rezeki Kita Memang Sudah Ada yang Mengatur, Tapi…

Rezeki kita harus kita jemput, dengan ikhtiar lahir dan ikhtiar batin. Sekaligus.

“Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki, kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu? Mahasuci dan Mahatinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Ar-Rum [30]: 40)

Rezeki kita adalah ketetapan Allah SWT. Seperti jodoh dan kematian, rezeki setiap manusia sudah diatur oleh-Nya. Allah Mahakuasa terhadap apa yang ada di bumi dan langit beserta isinya.

Allah menciptakan semua itu semata untuk makhluk-makhluk-Nya. Air dan matahari sebagai sumber kehidupan, tumbuhan untuk dikonsumsi manusia dan hewan, langit dan bumi sebagai “rumah dan atap” sebagai tempat mereka berlindung.

Rezeki Kita: Ikhtiar Menjemputnya Adalah Keharusan

Meskipun rezeki kita sudah ditetapkan sedemikian rupa oleh Allah, bukan berarti kita tidak perlu berikhtiar dalam menjemputnya. Fasilitas dan kemudahan yang Allah ciptakan berupa alam semesta dan isinya ini hendaknya membuat kita lebih bersyukur, yakni bersemangat dalam menjemput rezeki dan tidak berpangku tangan saja.

Menjadi kaya itu tidak dilarang dalam Islam. Apalagi jika rezeki kita itu membuat kita lebih dekat dengan Allah. Membuat kita tidak hanya semangat memperkaya diri sendiri tapi juga berbagi dengan orang yang membutuhkan. Dengan begitu, rasa lelah yang kita rasakan saat bekerja akan berbuah pahala dari Allah SWT.

Berikut adalah beberapa hal yang bisa kita ikhtiarkan dalam menjemput rezeki.

  1. Bertakwa
  2. Bertawakal
  3. Bersyukur
  4. Memperbanyak istighfar
  5. Bersedekah
  6. Shalat Khusyu’
  7. Shalat Dhuha.

Kiat-kiat di atas merupakan cara untuk memperoleh keberkahan rezeki kita, bukan sekadar menjemputnya. Memang, tanpa ikhtiar batin seperti itu, rezeki kita akan lebih sulit diperoleh. Tapi bagaimanapun, tanpa keberkahan rezeki yang kita dapatkan tidak akan banyak memberikan manfaat.

Tentang Kiat-kiat Menjemput Rezeki Kita

Selain berisi tentang bagaimana mendapatkan rezeki secara halal dan thayib, buku Amalan-amalan untuk Mempercepat Datangnya Rezeki juga dilengkapi dengan amalan-amalan penarik rezeki yang sebaiknya kita lakukan saat pagi, siang, dan malam hari. Buku ini juga dilangkapi dengan doa-doa untuk memperlancar pekerjaan dan terbebas dari utang dan kemiskinan.

Membaca buku ini seperti menemukan pelengkap yang selama ini kita cari-cari, yang dengannya kita menjadi tahu mengapa rezeki yang kita peroleh selama ini terasa kurang berkah. Selamat membaca!

 

Sumber gambar: AboutIslam.net

rezeki kita harus dijemput

Rezeki Kita Tak Lancar? Mari Amalkan 7 Kiat Mudah Ini

Rezeki kita merupakan salah satu dari beberapa rahasia Allah SWT yang diberikan pada makhluknya.

Seperti jodoh dan kematian, rezeki kita telah diatur dan ditentukan oleh-Nya. Allah Mahakuasa atas apa yang ada di dunia, bumi dan langit beserta isinya, udara, air, tumbuhan, hewan, manusia, dan sebagainya.

Baca juga:
Amalan-amalan untuk Membuka Pintu Rezeki
Doa-doa Ini Akan Membuat Kita Dikejar-kejar Rezeki

“Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki, kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu? Mahasuci Dia dan Mahatinggi dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Ar-Rum [30]: 40)

Allah menciptakan semua itu semata untuk kemanfaatan bagi makhluk-makhluk-Nya. Tumbuhan untuk dikonsumsi manusia dan hewan, air dan matahari sebagai sumber kehidupan tumbuhan, langit dan bumi sebagai “rumah dan atap” tempat berlindung para makhluk-Nya.

Masya Allah, betapa besar kuasa dan kasih sayang-Nya untuk kita, para ciptaan-Nya di dunia. Rezeki kita dalam Islam hakikatnya adalah memahami bahwa segala yang Allah ciptakan di dunia adalah bagian dari kemudahan yang Dia berikan agar kita bisa hidup dan mengambil manfaat dari alam semesta,

Meskipun sudah ditetapkan dan diatur sedemikian baiknya oleh Allah, bukan berarti kita tidak perlu berikhtiar dalam memenuhi kebutuhan kita. Fasilitas dan kemudahan yang Allah ciptakan berupa alam semesta dan isinya ini hendaknya membuat kita lebih bersyukur. Bersyukur dengan semangat menjemput rezeki kita dan tidak berpangku tangan dalam menyejahterakan diri dan keluarga.

Menjadi kaya tidak dilarang dalam Islam. Apalagi jika rezeki kita itu membuat kita lebih dekat kepada Allah. Membuat kita tidak hanya semangat memperkaya diri sendiri, tapi juga berbagi dengan orang lain. Dengan begitu, rasa lelah yang kita rasakan saat bekerja berbuah pahala dan kebaikan dari Allah SWT.

Berikut ini beberapa hal yang bisa kita ikhtiarkan dalam mejemput anugerah dari-Nya:

  1. Bertakwa;
  2. Bertawakal;
  3. Bersyukur;
  4. Memperbanyak istighfar;
  5. Bersedekah;
  6. Shalat khusyu’ dengan menyempurnakan rukun, wajib, sunah, dan adab-adab shalat;
  7. Shalat Dhuha.

 

Selain berisi tentang bagaimana mengupayakan rezeki kita secara halal dan baik, buku Amalan-amalan untuk Mempercepat Datangnya Rezeki juga dilengkapi dengan amalan-amalan yang sebaiknya dilakukan saat pagi, siang, dan malam hari. Buku ini juga dilangkapi dengan doa-doa untuk memperlancar pekerjaan dan terbebas dari utang juga kemiskinan.

 

Sumber foto: pixabay.com

nikah mudah itu butuh persiapan

Nikah Ajalah, Hari Gini Pacaran Udah Nggak Zaman

Nikah itu saatnya kita bangun dari “tidur”, sementara pacaran adalah ketika kita masih “terlelap” dan “bermimpi”…

Baca juga:
Jangan Pernah Menyerah! (Special Edition)
Sabar Itu Cinta yang Menghadirkan Ketenangan
Cinta Lebih Membutuhkan Keikhlasan Dibanding Pengorbanan

Menentukan pasangan hidup dan mengambil keputusan untuk menikah di usia yang belia tentu butuh pertimbangan yang matang. Kita perlu memikirkan bagaimana persiapannya, bagaimana prosesnya, dan bagaimana meraih cita-cita bersama. Penulis buku Jatuh Cinta Tak Pernah Salah yang juga pengelola akun Instagram @negeriakhirat, Arum Listyowati Suprobo atau yang akrab disapa Arum, berbagi pengalamannya menikah di usia muda. Mari simak wawancara kami dengannya.

Mbak Arum, saya lihat tulisan-tulisan di akun Instagramnya sering bicara tentang nikah di usia muda. Mengapa?

Sederhana sih, Mas, sebenarnya. Saya ingin membuka pikiran teman-teman bahwa nikah muda itu tidak berarti mencari masalah, asal niat kita lillaahi Ta’aalaa dan dijalani dengan berpegang pada syariat-Nya. Bukan ingin ngomporin sih, tapi asumsi bahwa pacaran itu bisa menjamin kehidupan rumah tangga yang baik sudah seharusnya ditinjau ulang.

Sebelum berhijrah, saya dan suami sama-sama pernah pacaran dengan orang lain, tapi akhirnya jodoh kami bukan mereka. Saya dan suami malah bertemu secara tidak terduga. Pengalaman pribadi saya itulah salah satunya yang ingin saya bagi pada teman-teman.

Kalau boleh tahu berapa usia Mbak Arum saat menikah dulu?

Saya menikah usia 20 tahun, suami saya 23 tahun. Jadi memang sama-sama baru menginjak usia 20-an tahun.

Ada tidak kendala sebelum memutuskan untuk nikah muda, misalnya dari keluarga, teman, atau lingkungan?

Kendala utama jelas dari orangtua, karena waktu itu saya masih kuliah. Kedua dari diri saya sendiri. Waktu itu saya sulit sekali membayangkan di usia yang masih sangat muda saya harus memikirkan rumah tangga, ketika teman-teman saya yang lain hanya memikirkan kuliah mereka. Sedangkan kendala dari teman dan lingkungan tidak terlalu saya rasakan. Ya paling teman-teman saya hanya terkejut dan tidak percaya, tapi setelah saya jelaskan alhamdulillaah mereka bisa mengerti pilihan saya.

Kalau menurut Mbak Arum sendiri, apakah saat itu Mbak Arum sudah merasa matang secara emosional?

Secara emosional saya sebenarnya belum bisa dibilang matang, tetapi alhamdulillaah suami sudah cukup dewasa, mungkin karena beliau punya pengalaman yang cukup banyak meski usianya baru duapuluhan. Di awal-awal menikah saya merasa kurang persiapan untuk menghadapi permasalahan rumah tangga. Tapi itu bukan sesuatu yang tidak bisa diselesaikan, sebab kami memang punya komitmen untuk terus belajar, lebih-lebih ada dukungan dari orangtua kami yang bisa menjadi tempat kami mencurahkan isi hati.

Sekarang kami menyadari betapa untuk menikah kita perlu mempertebal iman, membersihkan hati, dan memperbanyak ilmu. Sebab kehidupan rumah tangga tidak untuk satu atau dua hari saja tetapi selamanya.

Boleh diceritakan apa makna Jatuh Cinta Tak Pernah Salah?

Jatuh cinta bisa terjadi pada siapa saja, bisa datang tiba-tiba atau perlahan, di tempat yang kita duga atau tidak, dan di waktu yang memungkinkan atau menurut kita mustahil. Tidak ada yang salah dengan semua itu. Kalau kemudian ada yang menjadi persoalan, itu adalah bagaimana kita merespon hati yang sedang jatuh cinta. Orang yang berpikiran panjang akan sanggup mengendalikannya, sedang mereka yang mudah termakan dorongan nafsu akan mudah terjerumus.

Dalam satu kalimat saja, pesan apa yang ingin Mbak Arum sampaikan dalam buku Jatuh Cinta Tak Pernah Salah ini?

Mencintai dan dicintai adalah anugerah dari Allah SWT yang harus senantiasa disyukuri.

Menurut Mbak Arum apa yang menarik dari buku ini?

Semuanya. Hahaaa… Begini, Mas, buku ini kan isinya quote dan kisah-kisah. Saya sebagai penulis berharap buku ini bisa memberikan pencerahan atau minimal penyemangat, terutama saat pembaca sedang dalam situasi yang tidak menentu.

Saya pribadi senang jika dalam situasi seperti itu membaca kalimat-kalimat yang menguatkan dan menghibur, sebab kadang saat sedang mendapat masalah, kita tidak memerlukan saran dari orang lain tentang solusinya, sebab kita sendiri mungkin sudah tahu. Yang kita butuhkan adalah perhatian dan rasa pengertian. Quote itu kan hasil renungan yang seolah-olah adalah bentuk perhatian pada kita.

doa ibu mustajabah

Doa Ibu, Istri, dan Anak Saleha Mudah Dikabulkan Oleh Allah

Doa ibu adalah bekal penting dalam hidup seseorang, yang dengannya segala harapan akan terwujud dan segala kesulitan bisa terpecahkan.

Kita mungkin pernah mendengar kisah pebisnis yang bangkrut dan kesulitan membayar hutang-hutangnya. Untuk bangkit ia mengalami kesulitan. Suatu saat seorang temannya menyarankan agar ia menemui ibunya, bersimpuh dan meminta maaf padanya. Tak berapa lama setelah melakukan hal itu, pebisnis tersebut merasa lapang dan kembali semangat bekerja. Perlahan keuntungan bisnisnya pun meningkat dan hutang-hutangnya bisa ia lunasi.

Doa Ibu Imam Masjidil Haram

Kisah lain yang cukup populer tentang kekuatan doa ibu adalah kisah Syekh Abdurrahman As-Sudais. Semasa kanak-kanak As-Sudais dikenal sebagai anak yang nakal, jail, dan sering membuat jengkel ibunya. Ia pernah menaburkan pasir di atas masakan daging kambing yang disuguhkan untuk tamu orangtuanya.

Kejengkelan terhadap As-Sudais tak membuat ibundanya mengutuki buah hatinya itu, justru sang ibu mendoakan kebaikan baginya. “Pergilah, Nak! Pergilah! Semoga Allah menjadikanmu imam Masjidil Haram,” ujar sang ibu. Belakangan kita tahu Abdurrahman As-Sudais menjadi imam Masjidil Haram dan tilawah Al-Qur`annya sering diperdengarkan di masjid-masjid di seluruh dunia.

Silaturahmi dan Tak Tergesa-gesa

Salah satu rahasia sebuah doa mudah dikabulkan adalah menjaga silaturahmi dan tidak tergesa-gesa saat memanjatkannya. Dalam sebuah hadits Nabi saw bersabda, “Senantiasa doa seorang hamba akan dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk perbuatan dosa atau memutus silaturahmi, dan selama ia tidak meminta dengan tergesa-gesa (isti’jal).

Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Nabi Muhammad saw bersabda, “Tiga doa yang mustajab dan tidak diragukan lagi (pengabulannya), yaitu doa orangtua, doa orang yang bepergian (safar), dan doa orang yang dizalimi.”

Nah, Pembaca, bagaimana sebenarnya cara melangitkan doa agar mudah terkabul? Buku Ibu, Istri, & Anak Saleha; Sungguh Doamu Tak Pernah Sia-sia karya Nurul Asmayani ini memberikan tip-tip dan kisah nyata tentangnya. Buku terbitan Qultummedia ini akan membuka hati dan wawasan kita tentang doa sekaligus cara-cara memanjatkannya sesuai ajaran Rasulullah.

Buku ini menyertakan banyak kisah inspiratif agar kita tak menghentikan doa dan ikhtiar. Banyak hal dalam kehidupan yang mungkin membuat seseorang lelah dan bimbang, namun saat semua disandarkan dan dipasrahkan kepada Allah SWT, insya Allah segalanya akan terasa ringan.

bacaan dan gerakan shalat buku untuk pemula

Bacaan dan Gerakan Shalat: Cara Mudah untuk Menghafalkannya

Bacaan dan gerakan shalat mungkin tampak membingungkan bagi kita yang baru mempelajarinya, tapi sebenarnya mudah dipahami dan dihafalkan asal kita betul-betul mau mempelajarinya.

Sudahkah kita yakin bacaan dan gerakan shalat kita sempurna? Jika merasa ada yang kurang, tidak ada salahnya bukan belajar menyempurnakannya? Shalat pasti akan terasa lebih khusyuk jika bacaan dan gerakannya sempurna.

Bagaimanapun shalat adalah ibadah yang utama dalam Islam. Rasulullah menyebutnya sebagai tiang agama, yang siapa pun mendirikannya maka ia sama dengan mendirikan agama dan siapa pun meninggalkannya maka ia sama dengan meruntuhkan agama.

Shalat juga beliau katakan sebagai hal pertama yang akan ditanyakan di alam kubur. Apakah kita menjaganya dengan baik, apakah kita menyempurnakan bacaan dan gerakannya dengan baik, atau tidak. Kalau shalat kita baik maka amal-amal yang lain akan turut baik, sebaliknya jika shalat kita buruk maka amal-amal kita yang lain juga ikut buruk.

Baca juga:
Panduan Lengkap Shalat, Doa, Zikir, dan Shalawat
5 Shalat Pembangun Jiwa

Nah, bagaimana jika kita bahkan belum hafal bacaan dan gerakan shalat? Tenang, ada banyak buku panduan bacaan dan gerakan shalat yang bisa menjadi tuntunan. Tapi, buku “Bacaan & Gerakan Shalat” yang diterbitkan olehQultummedia punya banyak kelebihan. Sebab, buku ini sengaja disajikan secara sederhana untuk mereka yang bahkan belum pernah belajar shalat.

Bacaan dan Gerakan Shalat: Bagaimana Menghafalkannya?

Tips menghafal bacaan shalat ada berbagai cara.

Pertama, membaca berulang kali. Ini adalah cara yang paling sederhana dan mungkin siapa pun sudah melakukannya saat ingin segera bisa mengerjakan shalat.

Kedua, mempraktikkan gerakan dan bacaan shalat. Ini adalah lanjutan dari cara yang pertama. Bagaimanapun mempraktikkan sesuatu akan membantu kita mengingat dan menyempurnakan apa yang sedang kita pelajari itu.

Ketiga, menulis ulang bacaan shalat dengan tulisan tangan, berulang kali. Mungkin seperti cara yang dipakai anak-anak, tapi percaya atau tidak, cara ini sangat membantu.

Keempat, lihat dan dengarkan tatacara shalat di YouTube; cermati, lihat, dan dengarkan, berulang kali. Dengan melihat videonya, hal-hal yang perlu kita cermati dalam shalat akan kita pahami dengan lebih gamblang.

Kelima, bertanya kepada guru atau ustadz yang lebih tahu tentang masalah shalat. Ini tak kalah penting, sebab man ta’allama bighairi syaikhin fa syaikhuhu syaithaan, barangsiapa belajar tanpa bimbingan seorang guru maka gurunya adalah setan.

Nah, agar lebih afdol, pahami arti bacaan shalat. Ini bukan hanya bisa membuat kita lebih bersemangat dalam mengerjakan shalat lima waktu, tapi juga bisa membuat kita lebih khusyuk.

Sekali lagi, agar cepat hafal,  buku “Bacaan & Gerakan Shalat” akan memandu kita menyempurnakan ilmu seputar shalat, termasuk shalat lima waktu dan shalat jenazah serta ghaib. Selain dilengkapi tatacara shalat, buku terbitan Qultummedia ini juga berisi kumpulan doa-doa mustajabah.

Selamat membaca!

 

 

sumber gambar: www.sweetfajr.com

Buku Praktis Mudah Menghafal Juz Amma

Kita tentu tidak asing dengan Juz Amma. Ya, Juz Amma merupakan kumpulan surat-surat pendek —berisi 37 surat— yang dimulai dengan surat An-Naba` dan diakhiri dengan surat An-Nas.

Buku ini menyajikan Juz Amma secara komplit. Tidak sekadar menghafal, buku ini juga memberi kemudahan kepada pembaca untuk memahami dan memaknai, karena di dalamnya terdapat tajwid berwarna, terjemah, cara baca, dan tafsir sebagian ayatnya.

Pastinya, Juz Amma ini sangat cocok bagi pembaca yang ingin belajar lebih dalam tentang surat-surat pendek di dalam Al-Qur`an. Selain versi cetaknya, pembaca juga bisa mendapatkan versi e-book-nya melalui PlayStore.

Selamat belajar!

roadshow buku

Roadshow Pertama Aldilla Dharma: “Benar-benar Luar Biasa!”

Roadshow ke beberapa kota dilakukan oleh Aldilla Dharma dan Penerbit Qultummedia. Banyak kesan positif yang didapatkan.

Setelah sukses “melahirkan” karya pertamanya, Jangan Pernah Menyerah, Aldilla Dharma memiliki sejumlah kegiatan baru dalam karier kepenulisannya, yakni berpromosi.

Baca juga:
Jangan Takut Gagal! (Special Edition)
Jangan Pernah Menyerah! (Special Edition)

“Kemarin sempat roadshow dan siaran radio di beberapa kota, seperti Jakarta, Kediri, Surabaya, Malang, Solo, Jogjakarta, Semarang, dan Banjarmasin,” kata Aldilla saat diwawancara Qultum Media via surel.

Ya, roadshow dan siaran radio adalah beberapa jenis promosi yang dijalankan Aldilla terkait karyanya. Berbagai pengalaman menarik dan seru pun dirasakan pria yang sedang berjuang untuk menyelesaikan tesisnya di Jurusan Magister Kenotariatan, Universitas Brawijaya ini.

“Seru sih, bertemu teman-teman baru. Jadi banyak belajar hal-hal baru juga di tiap daerah,” kata Aldilla.

Roadshow yang Luar Biasa

Selama roadshow, Aldilla menemukan banyak hal baru yang dapat membuatnya ‘geleng-geleng kepala’. Salah satunya adalah respons pembaca yang datang ke acara roadshow buku Jangan Pernah Menyerah.

“Luar biasa. Respon mereka sangat luar biasa,” ungkap Aldilla. “Aku bilang luar biasa, ya, soalnya aku juga bahkan bisa “gila-gilaan” bareng mereka,” tambah pria yang bercita-cita menjadi notaris syariah ini.

Menurut Aldilla, meski di beberapa kota para pembaca yang datang awalnya bersikap malu-malu, setelah dipancing mereka ternyata tak ragu untuk bersuara.

Selain respons yang luar biasa, kejutan lain yang dirasakan Aldilla saat berada di tengah-tengah para pembacanya adalah aksi curhat-curhatan.

“Awalnya aku harus memotivasi mereka. Belakangan malah mereka yang memotivasi aku buat berhijrah dari keterpurukan cinta,” ungkap Aldilla.

Alhasil, ajang tersebut menjadi ajang curhatan antara penulis dan pembacanya. Meski baper, alhamdulillah roadshow dan siaran radio tetap berjalan dengan lancar.

Roadshow dan Hadirnya Buku Kedua

Nah, bagi kamu yang sudah membaca buku pertama Aldilla, kini sudah bisa menikmati buku keduanya, lho. Dalam buku berjudul Jangan Takut Gagal! ini, Aldilla memaparkan jawaban atas beberapa pertanyaan.

“Kalau di buku pertama aku lebih menebar kegelisahan yang membuat orang bertanya-tanya, di buku kedua ini justru memaparkan jawaban atas segala pertanyaan itu,” kata Aldilla.

Penasaran, kan, dengan buku keduanya? Jangan khawatir, kamu sudah bisa mendapatkannya di toko buku terdekat atau membeli ebook-nya melalui PlayStore.

aldilla-ibf-depan

Talkshow Bareng Aldilla Dharma, Penulis Jangan Pernah Menyerah!

Talkshow bersama Aldilla Dharma mengundang perhatian penonton Islamic Book Fair 2016 di Istora Senayan. Mereka penasaran bagaimana penulis Jangan Pernah Menyerah! tersebut menjalani proses penulisan buku yang kemudian menjadi bestseller itu.

Islamic Book Fair 2016 sudah dimulai sejak Jumat, 26 Februari lalu. Sebagai salah satu peserta yang mengikuti pesta buku islami ini, Qultum Media menghadirkan serangkaian acara menarik. Salah satunya adalah talkshow buku Jangan Pernah Menyerah! bersama Aldilla D. Wijaya, penggagas @BeraniBerhijrah.

Baca juga:
Jangan Pernah Menyerah! (Special Edition)
Kegagalan Hari Ini Adalah Pelajaran untuk Kesuksesan Esok Hari

Acara yang digelar pada Sabtu, 27 Februari 2016 di Ruang Mekah, stan 205, Istora Senayan Jakarta ini ramai didatangi pengunjung. Mereka antusias mengikuti talkshow bersama Dilla, sapaan akrab Aldilla D. Wijaya.

Pada kesempatan itu, Dilla berkesempatan untuk berbagi ilmu dan pengalamannya seputar dunia kepenulisan. Lantas, bagaimana ya perasaannya yang baru pertama kali menulis buku ini?

“Awalnya saya berpikir setelah buku ini terbit dan disukai banyak orang, saya akan bangga. Tapi setelah merasakannya sendiri, dalam diri saya malah muncul rasa takut,” kata laki-laki yang masih terdaftar sebagai mahasiswa Universitas Brawijaya ini.

Lebih lanjut Dilla mengungkapkan, rasa takut itu muncul karena menurutnya apa yang ia tulis merupakan amanah. “Kalau dalam perjalanannya membuat saya sombong, sayalah orang pertama yang akan masuk neraka,” tambah Aldilla saat diwawancarai Qultum Media di acara tersebut.

Sebagai orang yang kali pertama menulis buku, Dilla mengaku sempat minder. Namun, rasa minder itu bisa ia tepis dengan bantuan dari berbagai pihak, termasuk redaksi Qultum Media. Ia pun mulai memfokuskan diri untuk menuntaskan penulisan buku ini. Menurutnya, untuk meraih sesuatu yang besar harus melalui perjuangan yang besar juga.

Setelah sesi bincang bareng penulis berakhir, acara dilanjutkan dengan tanya-jawab dan game seru. Keseruan semakin terlihat saat Dilla ditantang untuk mengikuti permainan tebak kata. Di akhir acara, para pengunjung berkesempatan untuk berfoto bersama penulis dan melakukan booksigning.

Acara tersebut ditutup dengan sepatah-dua patah kata penulis yang berharap agar even Islamic Book Fair bisa menjadi trigger yang bisa mengajak orang menjadi lebih islami dengan cara yang ramah dan menyenangkan.

berani berhijrah harus diiringi dengan proses belajar yang tak pernah berhenti

Berani Berhijrah: Demi Masyarakat Indonesia yang Lebih Baik

Berani berhijrah adalah pilihan besar dalam hidup. Di dalamnya tersimpan sebuah kesadaran untuk menjadi pribadi yang lebih baik, juga semangat untuk menyongsong hari esok yang lebih menjanjikan.

Tak ada yang baik-baik saja jika kita sering meluangkan waktu untuk memikirkan hidup kita; pendidikan kita, rencana ke depan, kebiasaan, pola pikir, prestasi, sampai derajat kita di sisi Allah Taala. Akan selalu ada yang perlu kita tilik dan koreksi, akan selalu ada yang perlu kita benahi.

Baca juga:
Berani Jujur Itu Baik!
Berani Berhijrah

Pengalaman adalah guru terbaik yang pernah ada. Ya, dari pengalaman kita bisa belajar banyak hal, termasuk menetapkan hati untuk berhijrah. Berubah menjadi pribadi yang lebih taat pada-Nya, dan semakin sadar bahwa kita ada dalam pengawasannya sehari-semalam penuh. Hal itulah yang dituliskan Aldilla Dharma dalam buku Jangan Pernah Menyerah!

Sesuai dengan judulnya, menurut Aldilla buku ini berisi tentang semangat untuk berhijrah. Sejarah penyebaran Islam di dunia menjadi dasar Aldilla menulis buku pertamanya ini, yang memang dikenal dunia dengan prosesnya yang cepat, damai, dan berpijak pada dua hal, yaitu akidah yang lurus (al-‘aqidah as-salimah) dan ilmu pengetahuan.

Sebagai sebuah buku ber-genre pengembangan diri islami, Aldilla melalui buku ini mengajak pembaca untuk melatih diri menjadi pribadi yang lebih baik lagi dari sebelumnya, dengan koridor yang telah ditetapkan oleh Allah melalui agama Islam. Bukan perkara mudah memang, tapi bersama-sama memulai, tak ada yang tak mungkin.

 

Berani Berhijrah: Dimulai dari Sebuah Akun Instagram

Niatan Aldilla dalam menyebarkan ajaran-ajaran Islam melalui media sosial tak hanya terbatas pada pembuatan buku. Jauh sebelum hal itu ia sudah membangun komunitas berbasis sosial media—tepatnya Instagram—dengan nama Berani Berhijrah.

Apa sih, yang menjadi alasan Aldilla membangun komunitas yang telah memiliki follower lebih dari 500.000 orang ini?

“Setelah berhijrah, saya melihat ada batas dan jarak antara anak muda dan agama,” ujarnya. Lebih lanjut ia mengatakan, “muncul stigma bahwa mereka yang doyan bahas agama adalah mereka yang sudah berumur. Dari sana saya melihat ada kekosongan yang harus diisi, yaitu jembatan antara anak muda dan agama. Untuk itulah atas dasar petunjuk Ilahi, Berani Berhijrah terlahir”.

Tak disangka, gerakan yang awalnya hanya mengajak orang untuk berhijrah, makin hari makin banyak pengikutnya. Oleh karenanya, tercetuslah ide untuk menjadikan gerakan ini sebuah komunitas. Bahkan kini, menurut Aldilla, Berani Berhijrah sedang dalam proses pelegalan untuk menjadi sebuah yayasan.

Tak muluk-muluk, melalui komunitas Berani Berhijrah dan buku Jangan Pernah Menyerah!, ia berharap Indonesia berani berhijrah menjadi lebih baik.

Pin It on Pinterest

WhatsApp chat