harapan Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
582
archive,tag,tag-harapan,tag-582,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
doa adalah cara untuk mengajak allah menyelesaikan masalah kita

Doa dan Ikhtiar Adalah Kunci Terwujudnya Harapan

Doa bisa menyelesaikan hal-hal yang tak bisa selesai dengan ikhtiar.

Allah SWT menganugerahkan kepada hamba-Nya yang beriman senjata ampuh berupa doa. Dengannya seorang hamba dapat mengubah yang sukar menjadi mudah, samar menjadi terang, gundah menjadi ceria. Namun, banyak yang masih belum memahami fungsinya secara baik.

Sejatinya ketika seseorang berdoa, ia akan merasa dekat dengan Allah. Ketika kita dekat dengan Allah, menjalankan perintah-Nya, dengan sendirinya Dia akan mengabulkan apa pun yang kita minta.

Baca juga:
Doain Aja…
Lima Doa Ini Akan Membuat Kita Dikejar-kejar Rezeki

Kita bisa minta kepada Allah dimudahkan rezeki, dianugerahi anak yang saleh dan saleha, bisa juga meminta jodoh bagi muda-mudi yang lama jomblo agar mendapatkan jodoh.

Doa Kita Selalu Dikabulkan

Bukankah Allah mengabulkan permohonan setiap hamba yang dekat dengan-Nya? Jadi, mari biasakan memohon, niscaya Allah akan mengabulkannya. Sebagaimana diterangkan dalam sebuah hadis, Allah akan mengabulkan permohonan orang-orang yang memohon kepada-Nya.

Itu sebabnya, kita sebagai seorang hamba yang lemah, sebaiknya tidak melulu mengandalkan akal, tidak terlalu mengandalkan kekuatan. Tidak salah memang menggunakan akal dan kekuatan, tapi apakah itu cukup? Tidak, bukan? Doalah yang melengkapi itu semua.

Dalam sebuah riwayat, diceritakan seorang sahabat turun dari masjid tanpa berdoa terlebih dahulu usai mengerjakan shalat. Rasulullah menegurnya, “Apakah kau sama sekali tidak memiliki kebutuhan kepada Allah? Sahabat itu pun terperanjat dan mulai memahami arti doa. Setelah itu, ia menjadi rajin memohon pada Allah. “Bahkan,” katanya, “garam pun aku minta kepada-Nya.”

Kita bukan siapa-siapa di mata Allah. Kita makhluk serba kekurangan dan lemah. Karena itu, sudah sepantasnya kita selalu memohon pada-Nya. Al-Qur’an juga banyak bercerita tentang orang yang dikabulkan doanya. Contoh, permohonan tiga orang yang terkurung dalam goa, ketika sedang berteduh karena hujan. Tiba-tiba mulut goa tertutup oleh batu besar. Tapi berkat doanya, Allah menyelamatkan ketiga orang itu.

Manfaat Doa

Doa memiliki banyak manfaat. Di antaranya menjadi simbol kedekatan kepada Allah. Dalam doa kita memuji, mengagungkan, bercakap-cakap dan memohon pertolongan kepada-Nya. Semakin banyak doa yang kita panjatkan, semakin dekat pula kita kepada-Nya. Bukankah jika kita dekat kepada Allah, semua yang kita minta akan dikabulkan?

Secara logika, jika kita dekat dengan seseorang, entah itu keluarga, teman, guru, tetangga atau yang lainnya, pasti kita akan diperhatikan oleh mereka. Begitu pun jika kita dekat dan selalu berdoa kepada Allah. Sebagaimana firman Allah, “Berdoalah kalian kepada-Ku, pasti Aku akan meperkenankan doa kalian. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Aku akan masuk neraka jahanam dengan cara yang hina dan dina. (QS. Al-Mukmin: 60)

Demikian besar manfaat berdoa, sehingga mereka yang tidak berdoa Allah sebut sebagai orang-orang yang sombong. Orang seperti ini akan Allah masukkan ke dalam neraka Jahanam dalam keadaan hina. Oleh karena itu, jangan lupa berdoa, apalagi doa itu tak memerlukan banyak tenaga. Cukup tengadahkan tangan dan bersihkan hati, mintalah kepada Dzat Yang Maha Pemberi.

Secara ringkas, berikut manfaat berdoa yang perlu kita ketahui.

  1. Melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.
  2. Menghadapkan wajah kepada Allah dengan penuh ketundukan.
  3. Mengajukan ‘proposal’ berisi permohonan bantuan kepada Allah Yang Maha Memiliki segalanya.
  4. Mendapat rahmat-Nya.
  5. Sebagai investasi di akhirat kelak.
  6. Menyukai apa yang disukai Allah.
  7. Meraih sesuatu yang pasti, karena pada waktu-waktu tertentu, Allah langsung mengabulkan doa sorang hamba.
  8. Pelindung dari segala bencana.
  9. Meringankan beban dampak bencana.
  10. Sebagai perisai dari bahaya.
  11. Menolak tipu daya musuh, menghilangkan kegaduhan, serta memudahkan terkabulnya sesuatu yang sukar.

 

shalat istikharah cara terbaik untuk memohon pada Allah

Shalat Istikharah: Cara Terbaik untuk Mempercepat Terkabulnya Doa

Shalat Istikharah bisa menjadi cara terbaik untuk memohon pada Allah Taala agar mengabulkan harapan dan cita-cita kita.

Sudah bukan rahasia kalau anak muda kadang ‘terserang’ galau. Galau yang dimaksud bisa apa saja, seperti galau menentukan pilihan sekolah, galau menentukan pilihan pekerjaan, hingga galau menentukan jodoh atau pasangan hidup. Hidup berlarut-larut di antara dua pilihan atau lebih tentu bisa membuat hati kita resah. Kita perlu keluar dari situasi ini.

Baca juga:
Penuntun Mengerjakan Shalat Istikharah
Free E-Book: Panduan Lengkap Shalat Istikharah

Apa solusinya jika kita belum juga menemukan jawabannya? Berdoa saja mungkin belum cukup, perlu ditambah dengan shalat. Ingat ‘kan dengan firman Allah yang ini, “Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu.”

Tapi, shalat yang seperti apa? Pernah dengar yang namanya Shalat Istikharah? Shalat ini ditujukan untuk meminta petunjuk dari Allah di antara banyaknya pilihan untuk menghindari keraguan.

Shalat Istikharah dilakukan minimal dua rakaat, dan maksimal dua belas rakaat. Usai shalat, bacalah doa dengan penuh kerendahan hati dan kekhusyukan apa yang kita inginkan.

Fadilah Shalat Istikharah

  1. Jika seseorang telah mantap dengan suatu urusan lalu ia memohon kepada Allah agar urusan tersebut menjadi baik dan diridai Allah, Allah bisa mempermudah jalannya untuk urusan tersebut;
  1. Namun, jika perkara tersebut ternyata tidak baik baginya maka Allah akan datangkan penghalang baginya sehingga ia tidak bisa melaksanakan urusan tersebut. Allah berfirman dalam surat Al-Baqarah ayat 216, “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”
  1. Sebagai bukti bergantungnya seorang hamba kepada Allah SWT dan kepasrahan dirinya pada segala urusannya. Allah SWT berfirman dalam surat Al-Taubah: 51. “Katakanlah, “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami. Dialah Pelindung Kami, dan hanya kepada Allah-lah orang-orang yang beriman harus bertawakal.”

Kutipan fadilah shalat Istikharah di atas diambil dari buku Fadilah dan Tatacara Shalat Sunah + Shalat Wajib yang disusun oleh Ustadz Mawi Khusni Albar. Buku ini mengajak pembaca dalam menyempurnakan ibadah shalat wajib dan melengkapinya dengan shalat-shalat sunah.

Beberapa shalat sunah yang dibahas di antaranya Shalat Istikharah, Dhuha, Tahajud, Hajat, Tobat, dan lain sebagainya. Semua dilengkapi dengan alasan manfaat serta keutamaan atau fadilahnya.

Semoga informasi ini bermanfaat dan galau tidak lagi menjadi ‘penyakit’ para jomblo.

 

foto: www.idmuslim.com

impian dalam hidup

Impian Ada untuk Diwujudkan, Bukan Hanya untuk Diimpikan

Impian adalah alasan manusia masih kuat berdiri di tengah hantaman ombak dan gelombang.

Mata uang kehidupan ini dicetak dengan maut
supaya segala yang kita beli
menjadi benar-benar berharga.

Pernah mendengar puisi ini sebelumnya, Teman? Puisi singkat dan sarat makna ini digubah oleh penyair bijak dari India, Rabindranath Tagore. Berkaca pada puisi ini, beruntunglah hingga detik ini kita masih diberi kesempatan untuk melanjutkan perjalanan. Perjalanan yang penuh rintangan namun dengan itu hidup kita justru menjadi berharga.

Impian Membuat Hidup Berharga

Apa itu hidup yang berharga? Hidup yang berharga adalah hidup yang sukses. Hidup yang sepadan dengan harga maut yang tak pernah bisa ditawar. Kita mesti sukses agar harga kehidupan kita tak seharga kehidupan ayam, sapi, atau permata paling mahal sekali pun.

Namun demikian, kesuksesan bukanlah sesuatu yang kita punya. Dan, ia bukan semacam rekening gendut, istana megah, atau jabatan yang tinggi. Hidup yang sukses bukan hidup di tengah itu semua. Lantas?

“Kegemilanganmu bukan apa yang kau punya, tapi apa yang kau berikan.” Ya, sukses adalah bersedekah pada yang papa, menyebarkan pengetahuan, dan mendermakan bantuan. Kehidupan yang berharga adalah berkarya dan memberi manfaat pada orang lain.

Keping-keping Impian dalam Buku Dancing In The Rain

Itu artinya, Teman, semua orang pasti bisa sukses. Sekali lagi, semua orang, tanpa kecuali. Semelarat apa pun hidup seseorang, ia tetap bisa hidup dengan berharga. Kelokan-kelokan hidup Rimma Bawazier dalam Dancing in The Rain ini adalah salah satu dari jutaan contoh nyata bahwa getirnya hidup di masa kecil justru menjadikannya seperti yang kita kenal hari ini.

Dalam buku ini, Rimma menunjukkan betapa berharganya memiliki impian dan cita-cita. Bukan impian kembang tidur, tentu, melainkan impian yang mendorong kita mau berkarya untuk orang lain. Impian macam ini, kata Rimma, “membuat hidup jadi lebih hidup.” Selebihnya adalah tindakan nyata dan doa. Tanpa keduanya, impian sehebat apa pun hanya fatamorgana. Tapi dengan semua itu, hidup bagai sebuah tarian yang indah.

Dancing in the Rain adalah buku tentang perjalanan hidup yang luar biasa seorang fashion designer dan model yang menapaki tangga kehidupan dari bagian yang paling bawah. Kisah-kisahnya sungguh menggugah semangat dan menggetarkan jiwa.

Dengan menyebut nama-Nya, bacalah!

selamat hari raya idul fitri

Pin It on Pinterest