masjid Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
669
archive,tag,tag-masjid,tag-669,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
tempat mustajabah di masjidil haram

Tempat Mustajabah dan Lokasinya di Masjidil Haram

Tempat mustajabah banyak terdapat di sekeliling Kakbah. Umat Islam yang sedang menunaikan haji atau umrah tak buang kesempatan dengan memanjatkan doa di sana.

Umat muslim mana pun tentu sangat berharap untuk bisa menjalankan ibadah umrah atau pun haji. Dan, saat kesempatan itu datang, kebahagiaan tak terkira akan dirasakan. Nah, jika Anda berkesempatan untuk mengunjungi rumah Allah, sempatkanlah berdoa di tempat-tempat mustajab berikut ini.

Tempat Mustajabah #1: Multazam

Multazam merupakan bagian dari Ka’bah yang diyakini sebagai tempat paling mustajab untuk berdoa. Letaknya berada di antara hajar aswad dan pintu Ka’bah. Untuk bisa berdoa di tempat ini memang dibutuhkan sedikit perjuangan. Pasalnya, luas multazam terbilang cukup kecil membuat Anda harus berdesak-desakan menuju tempat tersebut.

Tempat Mustajabah #2: Hijir Ismail

Hijir Ismail juga bagian dari Ka’bah yang diyakini sebagai tempat mustajab untuk berdoa. Shalat di Hijir Ismail sama artinya shalat di dalam Ka’bah. Biasanya, setelah melakukan sholat, para jemaah memuaskan diri untuk berdoa di tempat ini. Seperti halnya Multazam, Hijir Ismail juga tidak terlalu luas sehingga jemaah yang shalat dan berdoa di sini akan berdesak-desakan.

Tempat Mustajabah #3: Di Bawah Mizab (Talang Emas)

Pancuran yang terbuat dari emas ini terdapat di area Hijir Ismail. Kabarnya, pancuran ini termasuk salah satu tempat mustajab di Makkah. Tidak sedikit orang yang menyempatkan diri untuk berdoa di bawah pancuran emas tersebut. Bahkan, di saat hujan turun, para jamaah pun berebut untuk mengambil air yang jatuh melalui pancuran itu.

Tempat Mustajabah #4: Di Belakang Maqam Ibrahim

Setelah melakukan thawaf sebanyak tujuh putaran, para jamaah disunahkan untuk shalat dua rakaat di belakang maqam Ibrahim. Seperti disebutkan dalam kitab Qadhaya fi al-Hajj wa al-Umrah, “di antara fadhilah Maqam Ibrahim adalah dikabulkannya setiap doa yang dipanjatkan di tempat tersebut.”

Tempat Mustajabah #5: Bukit Shafa dan Marwah

Bukit Shafa adalah tempat dimulainya ibadah Sa’i. Biasanya, para jamaah akan berdoa sebelum melaksanakan ibadah tersebut. Sedangkan bukit Marwah adalah tempat berakhirnya ibadah Sa’i. Di tempat inilah, para jamaah akan mengakhirinya dengan memotong rambut. Dalam sejarah Islam, disebutkan bahwa Siti Hajar—ibunda Nabi Ismail—berlari-lari antara Shafa dan Marwah sebanyak 7 putaran untuk mendapatkan air bagi sang buah hati. Dan, banyak orang yang mengatakan bahwa Shafa dan Marwah merupakan beberapa tempat mustajab untuk berdoa.

Tempat Mustajabah #6: Raudhah

Tidak seperti tempat-tempat di atas, Raudhah berada di Madinah, tepatnya di masjid Nabawi. Rasulullah saw bersabda, “Tempat di antara rumahku dan mimbarku adalah taman-taman surga,” (HR. Muslim). Oleh karenanya, setiap jamaah pasti akan menyempatkan diri berdoa di sana.

Demikianlah beberapa tempat mustajabah yang bisa kita datangi saat menjalankan ibadah haji atau umrah. Semoga Allah SWT mendengar dan mengabulkan apa yang menjadi doa kita. Aamiin.

jum'atan adalah kewajiban setiap muslim laki-laki

Jum’atan dan Kebiasaan Buruk yang Sering Kita Temukan

Jum’atan bagi sebagian orang adalah saat untuk menunaikan ibadah dan mendekatkan diri pada Allah Taala, tapi bagi sebagian yang lain Jum’atan punya maksud lain.

Semua orang tahu kalau mesjid adalah tempat yang tepat untuk mencari pahala. Caranya ya dengan mengerjakan shalat, baca Al-Qur’an, dan berzikir. Mesjid biasanya juga dikenal sebagai tempat yang adem dan nyaman, sehingga ada orang yang menggunakannya sebagai tempat istirahat. Fungsi mesjid pun bertambah.

Tiap hari Jum’at semua mesjid penuh dengan orang yang akan melakukan shalat Jum’at. Sayangnya tidak semuanya memiliki niat untuk mengikuti shalat Jum’at sesuai tuntunan Rasulullah.

Jum’atan dan ‘Penyakit’ yang Harus Kita Hindari

Ada orang yang pergi ke mesjid tapi justru melakukan kebiasaan-kebiasaan buruk yang bisa mengurangi pahala shalat Jum’atnya. Kebiasaan buruk itulah yang disebut “penyakit Jum’atan”. Apa lagi yang tergolong penyakit Jum’atan itu?

Salah satu penyakit Jum’atan yang sering kita temui adalah melintas di depan orang yang sedang shalat. Rasulullah melarang umatnya melakukan hal tersebut. Hmm, kalau orang-orang paham tentang peringatan Rasulullah ini, mereka akan berusaha untuk menemukan jalan yang aman untuk mencari tempat ketika shalat Jum’at, ya…

Jum’atan: Bukan Waktu untuk Tidur Siang

Ada lagi penyakit Jum’atan yang sering kita temui, yaitu memilih tempat yang bisa dijadikan sandaran saat mendengarkan khutbah. Kalau bersandar dan mendengarkan khutbah dengan baik sih tidak masalah. Tapi, kalau tujuannya untuk mengobrol atau tidur itu baru masalah. Biasanya orang yang mencari sandaran itu ogah-ogahan mendengarkan khatib yang sedang ceramah. Mereka lebih memilih ngobrol atau tidur.

Padahal kalau khatib sudah naik mimbar, kita tidak diperbolehkan untuk mengobrol. Bahkan kalau kita bilang “Ssst… Diam!” kepada teman yang ribut juga tidak boleh. Pahala salat Jum’at kita bisa hangus kalau kita berbicara saat khatib sedang ceramah. Sayang, kan? Ayo, perbaiki shalat Jumat agar pahala kita tidak berkurang apalagi hilang.

***

Dalam komik Ketuker Sandal karya Fajar Istiqlal ini dijelaskan beberapa kebiasaan buruk yang dilakukan di mesjid. Dengan cerita dan gambar yang kocak, Fajar mengajak kita untuk mengingat kembali aktivitas apa saja yang sebaiknya dilakukan dan ditinggalkan saat kita ada di dalam mesjid.

 

Sumber foto: https://www.qiblati.com

tatacara salat sehari-hari

Tatacara Salat dan Hal-hal yang Mungkin Kita Remehkan

Tatacara salat sudah banyak diketahui, tapi kadang kita meremehkan hal-hal penting di dalamnya.

Pernah salat sambil memikirkan makanan? Atau salat sambil garuk-garuk kepala? Atau lebih parah lagi, salat sambil ngupil? Duh… Semuanya terlihat remeh, tapi hal tersebut bisa merusak sampai membatalkan salat kita, lho. Hmm… Sebenarnya, salat yang baik itu seperti apa, sih?

Baca juga:
Panduan Shalat Sehari-hari
Tuntunan Shalat Sesuai Al-Quran & Hadis Sahih

Tatacara Salat: Penting untuk Betul-betul Kita Pahami

Seperti yang kita tahu, salat adalah tiang agama. Kalau tidak dikerjakan maka iman tidak akan kokoh. Meskipun sudah rajin salat lima waktu, jika mengabaikan hal yang remeh, salat kita bisa tidak sah dan tentu tidak diterima, lho. Ada beberapa hal yang terlihat remeh, tetapi kita secara tidak sadar sering melakukannya.

Contohnya seperti memikirkan hal lain saat salat. Misalnya saat adzan Isya, kita belum makan dan lebih mendahulukan salat Isya. Lalu tiba-tiba ada aroma ayam bakar yang menggoda dan kita mendadak lapar membayangkan kelezatan ayam tersebut.

Bagaimana mengatasinya? Rasulullah pernah bersabda, “Jika sudah dihidangkan makan malam sementara salat sudah mulai diiqamatkan, maka dahulukanlah dengan makan malam,” (HR. Muslim). Jadi sebelum salat, kita dianjurkan untuk tidak menahan nafsu makan dan juga hadas seperti buang air dan kentut. Mengapa? Karena konsentrasi kita saat salat akan terpecah dan menggangu kekhusyukkan salat kita.

Tatacara Salat: yang Perlu Kita Perhatikan saat Berjamaah

Oh ya, kita sering salat berjamaah di masjid? Sebelum salat dimulai, imam selalu mengatakan “Lurus dan rapatkan shaf”. Mengapa kita harus meluruskan dan merapatkan shaf? Rasulullah mengatakan dalam hadis riwayat Abu Dawud, “Rapatkanlah shaf-shaf kalian saling berdekatan, dan luruskanlah dengan leher-leher kalian. Karena demi zat yang jiwaku berada dalam genggamannya, sesungguhnya aku melihat setan masuk dari celah-celah seakan-akan dia adalah kambing kecil”.

Nah, supaya salat kita sempurna tanpa adanya setan di antara shaf salat, ada beberapa hal yang harus kita perhatikan. Pertama, ketika meluruskan shaf, luruskan kaki dengan orang yang ada di samping kanan dan kiri kita. Lalu, rapatkan seluruh bagian pinggir telapak kaki, jangan hanya kelingkingnya saja, ya.

Setelah bagian kaki rapat, jangan lupa antara bahu kanan dan kiri harus saling menempel dengan makmum lainnya. Untuk memudahkan, biasanya masjid memiliki karpet bergaris sebagai alat bantu pelurus shaf. Ketentuan tersebut mengacu pada hadis Rasulullah yang berbunyi, “Luruskan shaf kalian dan salah satu dari kamu menempelkan bahunya pada bahu temannya dan kakinya pada kaki temannya,” (HR. Bukhari).

Yuk, salat dengan mengikuti anjuran Rasulullah!

***

Masih ada banyak hal lagi yang perlu kita ketahui supaya salat kita sah dan diterima. Komik Remeh Sih, Tapi… karya Zaheed Edwirson ini akan membantu kita mengetahui apa saja hal yang dianggap remeh, tetapi bisa membatalkan salat. Bersama dua tokoh utama yang kocak, Dul dan Broh, kita bisa mempelajari tatacara salat dengan menyenangkan.

 

Sumber foto: https://chapal.us

selamat hari raya idul fitri

Pin It on Pinterest