Amanah Adalah Karakter Manusia yang Semakin Langka
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
27575
post-template-default,single,single-post,postid-27575,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
amanah semakin langka

Amanah Adalah Karakter Manusia yang Semakin Langka

Amanah adalah satu di antara sedikit sifat mulia yang saat ini semakin langka ditemukan.

Kepercayaan orang lain tak dapat diberikan secara cuma-cuma. Kita harus menunjukkan reputasi terlebih dulu pada mereka bahwa kita bisa dipercaya, baru mereka akan memberikan kepercayaannya pada kita. Kepercayaan yang diberikan karena permintaan, apalagi muslihat, tak akan bertahan lama.

Kalau suatu toko dikenal curang karena menggunakan timbangan yang telah direkayasa, maka selamanya toko itu akan dijauhi oleh pelanggannya. Bahkan meski pemiliknya bertobat dan tak mau mengulangi kesalahannya, ia tetap akan menemui kesulitan menghapus citranya sebagai toko yang curang.

Amanah: Belajar dari Nabi Muhammad

Bahkan sebelum diangkat menjadi seorang rasul, Nabi Muhammad saw telah mendapat kepercayaan yang besar dari masyarakat Mekah. Itu beliau dapatkan karena reputasinya sebagai pemuda yang jujur; kata-katanya bisa dipegang, perbuatannya terjaga dari maksiat dan hal yang sia-sia.

Kepercayaan masyarakat terhadap beliau juga tumbuh karena kemampuannya yang dalam banyak hal bisa diandalkan, seperti dalam bisnis, diplomasi, dan perang. Ditambah lagi, beliau lahir dari keluarga yang terhormat, cucu penjaga Ka’bah yang disegani di seantero Arab: Abdul Muthallib.

Berkat reputasinya sebagai Al-Amin (Yang Terpercaya) pula, Khadijah, seorang bangsawan sekaligus saudagar Mekah, tak merasa khawatir saat kendali bisnisnya dipegang oleh Muhammad muda. Dan belakangan, karena alasan yang sama, ia bersedia menikah dengannya, meski usia keduanya terpaut jauh.

Siapa Pun Wajib Menjaga Amanah

Meraih kepercayaan orang lain tidak mudah. “Butuh satu tahun untuk membangun kepercayaan, tapi cukup satu menit saja untuk meruntuhkannya,” begitu kata pepatah. Kepercayaan memang seperti tunas kayu yang harus dijaga dan dirawat agar tumbuh kuat, selain waktu yang tak sebentar.

Itu sebabnya, jangan bermain-main dengan kepercayaan yang orang lain titipkan di pundak kita. Sekali dipercaya, selamanya kita harus menjaga amanah itu. Dan sekali saja meruntuhkannya, selamanya kita tak akan bisa mendapatkan kembali amanah itu. No second time for trust.

Mulai saat ini, mari kita menjaga kata dan sikap pada orang lain. Mari tumbuhkan kepercayaan mereka pada kita. Sebab bagaimanapun, kita tak pernah bisa hidup sendiri di dunia ini, dan celakanya, kita tak bisa selalu baik-baik saja. Suatu saat, mau atau tidak, kita pasti membutuhkan uluran tangan mereka.

Jika orang lain sudah percaya pada kita, mereka pasti sudi membantu mengeluarkan kita dari kesulitan. Jika tidak? Di situlah masalahnya. Apakah kita akan meminta tolong pada setan, sebab orang munafik (yaitu mereka yang ketika dipercaya lantas berkhianat) adalah kawan mereka?

Na’udzu billaahi min dzaalik.

 

Sumber foto: thetravellady.wordpress.com

No Comments

Post a Comment

Pin It on Pinterest