Wawasan Islam Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
519
archive,category,category-wawasan-islam,category-519,woocommerce-no-js,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
hafidz al-quran

Biografi Singkat 5 Hafidz Al-Quran Paling Inspiratif

Selain lantunan bacaan yang merdu, qari juga mempunyai hal lain yang bisa kita kagumi. Di antaranya kisah tentang keakraban mereka dengan Al-Quran.

Bagi seseorang yang dekat dengan Al-Quran, rasanya tiada hari yang indah untuk dilewati tanpa membacanya. Sebab, Al-Quran punya tempat tersendiri yang mengisi ruang hati mereka. Dan itu tidak bisa digantikan.

Baca juga: 5 Keberkahan Berkat Belajar & Mengajarkan Al-Quran

Sebagaimana kita tahu, orang yang dekat dengan Al-Quran punya banyak kemuliaan. Al-Quran telah membuat hidup mereka terjaga. Jiwa mereka sempurna ketenangannya. Dan yang pasti, Al-Quran melembutkan hati mereka.

Kalau kita perhatikan, kehidupan mereka juga begitu istimewa. Tiap orang beramai-ramai ingin mendapat berkah darinya. Doa mereka menjadi sesuatu yang kita dambakan. Bahkan tak jarang, lantunan tilawah mereka menggetarkan hati kita.

***

Pembaca yang dirahmati Allah, kita tahu di antara orang-orang yang dekat dengan Al-Quran, qari adalah salah satunya. Tulisan ini mengajak pembaca untuk mengenal beberapa qari melalui biografi singkat mereka. Semoga kisah mereka menjadi teladan untuk kita.

1. Syaikh Abdurrahman as-Sudais

Syaikh Abdurrahman as-Sudais merupakan qari ternama dan diakui keilmuannya. Sebagian kita mungkin pernah mendengar lantunan Al-Quran yang ia bacakan. Atau bahkan menjadikannya sebagai qari favorit yang nada bacaannya kita tiru.

Ulama yang memiliki nama lengkap Abdurrahman bin Abdul Aziz bin Muhammad as-Sudais ini lahir di al-Bukairiyah. Sebuah kota yang terletak di provinsi al-Qasim, sebelah timur laut dari provinsi Mekkah.

Syaikh as-Sudais pertama kali diangkat menjadi imam di Masjidil Haram pada usia yang masih muda, yakni 22 tahun. Selain aktif menjadi imam di Masjidil Haram, ia turut serta dalam membina ummat di Saudi Arabia.

Jasanya yang tak terhitung membuat Syaikh as-Sudais dianugerahi beberapa penghargaan. Di antaranya pada tahun 2005, ia mendapatkan penghargaan sebagai “Islamic Personality Of the Year” (Toko Muslim Berpengaruh) dari Dubai International Holy Quran Award (DIHQA) Organising Committee.

2. Syaikh Asy-Syuraim

Selain Syaikh as-Sudais, Syaikh Asy-Syuraim juga merupakan salah satu qari di Masjidil Haram yang populer. Ia dilahirkan di kota Riyadh dengan nama lengkap Su’ud bin Ibrahim bin Muhammad Alu Syuraim.

Mengenai pendidikannya, Syaikh Asy-Syuraim menempuh kuliah di Universitas Muhammad Ibnu Su’ud Al-Islamiyah di Riyadh jurusan Aqidah dan al-Madzhab al-Mu’shirah. Kemudian melanjutkan ke tingkat Magister di Ma’had al-Ali lil Qadha’.

Baca juga: 7 Fenomena Sains Modern Ini Ada di Dalam Al-Qur’an

Pada tahun 1416 H, ia melanjutkan pendidikannya di Universitas Ummul Qura untuk jenjang doktoral, dan lulus dengan mendapatkan nilai summa cum laude.

Sebagai imam Masjidil Haram, ia disebut sebagai qari yang kuat hafalannya. Ia juga dikenal sebagai orang yang menuangkan seluruh masa mudanya untuk menghafal dan menjaga Al-Quran.

3. Muhammad Thaha al-Junayd

Nama Muhammad Thaha sudah tak asing di telinga umat Muslim dunia, termasuk kita. Lantunan bacaan Al-Qurannya saat masih belia sering menemani keseharian kita. Tak jarang masjid di dekat rumah melantunkan rekaman tilawah darinya.

Muhammad Thaha sudah menghafal Al-Quran sejak usia 8 tahun. Dengan dibantu oleh orangtuanya, ia berhasil menyelesaikan hafalan pada usia 13 tahun. Ia mengaku banyak termotivasi oleh sang ayah yang akhirnya mendorong dirinya terjun untuk menghafal Al-Quran.

Supaya hafalannya terjaga, Muhammad Thaha membuat jadwal khusus untuk muraja’ah (mengulang hafalan) beberapa juz dalam sehari. Baginya, menjaga hafalan jauh lebih sulit dibandingkan menghafal itu sendiri.

Muhammad Thaha mengungkapkan bahwa kunci pertama yang harus dimiliki para penghafal Al-Quran adalah niat. Dengan niat yang kuat, Allah akan memudahkan seseorang meraih cita-citanya menghafalkan Al-Quran.

4. Syaikh Misyari Rasyid Al-‘Afasi

Kemerduan suara Syaikh Misyari Rasyid sudah terdengar ke berbagai penjuru dunia. Mungkin sebagian kita akrab dengan nada dan lantunan Al-Qurannya. Ada banyak video tilawahnya yang beredar di internet, dan tentu saja digemari banyak orang.

Syaikh Misyari Rasyid lahir pada tahun 1976 M di Kuwait. Ia merupakan qari internasional yang mengisi banyak masjid besar di negara kelahirannya. Ia merupakan spesialis ilmu Al-Quran, terutama dalam masalah bacaan.

Baca juga: 5 Perempuan Hebat di Dalam Al-Quran (1)

Sepanjang hidupnya, Syaikh Misyari Rasyid beberapa kali menerima penghargaan. Pada tanggal 25 Oktober 2008, ia dianugerahi Oscar Kreativitas Arab pertama oleh Uni Kreativitas Arab di Mesir.

Penghargaan tersebut merupakan bentuk pengakuan terhadapnya. Lantaran berperan dalam mempromosikan prinsip-prinsip dan ajaran Islam. Serta memanfaatkan teknologi modern untuk menyampaikan pesan damai.

5. Syaikh Usamah bin ‘Abdillah Khayyath

Syaikh Usamah lahir pada tahun 1375 H di Mekkah. Ia belajar di kota kelahirannya itu dan lulus dari Fakultas Kitab dan Sunnah pada tahun 1396 dengan predikat cumlaude.

Syaikh Usamah ditetapkan sebagai imam Masjidil Haram pada tahun 1997 menggantikan ayahnya, Abdullah bin Abdul Ghani Khayyath. Sebagai imam, ia dikenal dengan gaya bahasa yang kuat dan mampu menggetarkan hati.

Ia berprofesi sebagai pengajar di Masjidil Haram, mantan Anggota Majelis Syura, Dosen di Fakultas Syari’ah Jami’ah Ummul Qura’. Salah satu keistimewaan Syaikh Usamah ialah mendapatkan ijazah sanad dalam meriwayatkan kutubus sunnah dan seluruh kitab induk hadits yang lain.

***

Al-Quran adalah mukjizat Rasulullah untuk umat manusia akhir zaman. Di dalamnya terkandung berbagai informasi penting, bukan hanya tentang masalah ketuhanan tapi juga kemanusiaan, bukan hanya bagaimana mempersiapkan hari akhir tapi juga bagaimana menghadapi hari ini.

Bulan Agustus 2019 ini, Qultummedia mempersembahkan sebuah buku yang akan membantu pembaca untuk membaca, memahami, dan menghafalkan bagian terakhir Al-Quran, yakni Juz 30 atau Juz ‘Amma. Di dalam buku ini, Juz ‘Amma kami hadirkan dengan latin dan terjemahnya, sirah atau sejarah ayat-ayat, hikmah atau pelajaran dari ayat-ayat tersebut, juga asbabun nuzul atau sebab-sebab turunnya ayat.

Selain itu, buku ini juga kami lengkapi dengan panduan shalat wajib dan sunah, zikir bakda shalat, dan tak lupa doa-doa yang berdasarkan hadis-hadis Rasulullah saw.

 

Sumber foto: freepik.com

5 Keberkahan Berkat Belajar & Mengajarkan Al-Quran

Sebagai pedoman hidup manusia, Allah menjamin keabsahan Al-Quran hingga hari akhir. Dan di antara bentuk penjagaan-Nya ialah melalui mereka yang membaca Al-Quran, mempelajari, mengajarkan, juga mengamalkannya.

***

Teman-teman, masih ingat pengalaman saat belajar membaca Al-Quran?

Saat anak-anak, ada banyak cerita bagaimana sulitnya kita mempelajarinya. Kita mengeluh tentang rumitnya pelafalan huruf-huruf. Kita tak tahan dengan banyaknya tugas yang harus dikerjakan. Dan tak jarang, orangtua menegur lantaran kita tidak mau diatur.

Namun, semakin dewasa kita justru semakin sadar. Orangtua mengajari kita Al-Quran justru karena sayang pada kita. Lihat betapa sabarnya mereka saat mengenalkan pada kita huruf-huruf hijaiyah. Betapa lapangnya dada mereka saat mencontohkan tajwid pada kita. Semua itu mereka lakukan agar kita menjadi orang yang baik, seperti apa yang mereka selalu doakan.

Baca juga: 7 Fenomena Sains Modern Ini Ada di Dalam Al-Qur’an

Teman-teman tentu tahu, yang melalui proses perjuangan dan bersabar dalam belajar Al-Quran bukan hanya kita. Para sahabat dan ulama terdahulu pun melewatinya. Bahkan boleh dibilang, usaha kita tidak sebanding dengan mereka.

Sahabat Utsman bin Affan misalnya. Ia pernah bercerita bahwa mula-mula dirinya belajar dari Rasulullah hanya dengan 10 ayat. Ia tidak pindah atau melanjutkan untuk mempelajari ayat yang lain, kecuali telah berhasil memaknai dan mengamalkan ayat-ayat tersebut.

Ada juga kisah Abdullah bin Masud, yang juga tidak pernah putus belajar Al-Quran dari Rasulullah. Sampai-sampai setiap ayat Al-Quran yang dibacakan padanya, ia tahu latar belakang dan tempat di mana ayat tersebut turun.

Ulama-ulama dahulu menjadikan Al-Quran sebagai karibnya. Pelita yang menerangi hati dan pedoman dalam mengarungi hidup. Kedekatan mereka dengan Al-Quran bukan hal yang perlu lagi dipertanyakan. Tak mengherankan, Imam Syafii bahkan sudah mampu menghafal Al-Quran saat berusia tujuh tahun.

***

Teman-teman yang baik, ada banyak keutamaan yang bisa kita dapatkan jika istikamah belajar dan mengajarkan Al-Quran. Di antara semua keutamaan itu, kami meringkasnya menjadi beberapa poin agar Teman-teman lebih mudah memahaminya. Semoga bermanfaat, ya!

  1. Memperoleh Derajat yang Tinggi

Siapa saja yang dekat dengan Al-Quran, bersabar dalam mempelajarinya, ikhlas dalam mengamalkannya, dan tawadhu dengan ilmu yang ia miliki, Allah akan memposisikannya pada derajat yang lebih tinggi.

Imam Bukhari meriwayatkan, orang yang ahli dalam membaca Al-Quran bersama para malaikat pencatat yang mulia lagi taat. Sedangkan orang yang terbata-bata ketika membaca Al-Quran dan bersusah payah mempelajarinya, baginya dua pahala.

  1. Mendatangkan Syafaat

Dalam sebuah riwayat, Abu Umamah ra berkata, “Aku mendengar Rasulullah bersabda, “Bacalah Al-Quran, sesungguhnya ia akan menjadi pemberi syafaat pada hari kiamat bagi para sahabatnya.”

Saat tak ada pertolongan di hari akhir nanti, Al-Quran akan memberi syafaat bagi siapa saja di dunia yang gemar membacanya. Ia akan menjadi saksi bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh.

  1. Mendapatkan Pahala yang Agung

Allah menjanjikan pahala berlipat ganda untuk mereka yang membaca Al-Quran. Tiap huruf darinya bernilai 10 kebaikan.

Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah, “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari Kitabullah maka akan memperoleh satu kebaikan. Setiap satu kebaikan akan dibalas dengan sepuluh kali lipat. Aku tidak mengatakan alif lam mim itu satu huruf, akan tetapi alif satu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf.”

  1. Mendapat Naungan dari Malaikat

Jika ada orang-orang yang membaca Al-Quran dalam suatu majelis, maka ketenteraman akan turun pada mereka. Rahmat akan senantiasa dicurahkan pada mereka sepanjang majelis berlangsung. Dan malaikat akan menaungi dan menyebut-nyebut kebaikan mereka di hadapan-Nya.

  1. Menghilangkan Penyakit Hati

Seringkali kita lupa menjaga diri dari penyakit yang tak terlihat. Yaitu penyakit yang ada di dalam hati dan sulit untuk disembuhkan. Seperti riya’, ujub, iri, sombong, dan sebagainya. Untuk menghilangkan itu semua, Rasulullah menasihati kita agar memperbanyak zikir dan baca Al-Quran.

***

Al-Quran adalah mukjizat Rasulullah untuk umat manusia akhir zaman. Di dalamnya terkandung berbagai informasi penting, bukan hanya tentang masalah ketuhanan tapi juga kemanusiaan, bukan hanya bagaimana mempersiapkan hari akhir tapi juga bagaimana menghadapi hari ini.

Bulan Agustus 2019 ini, Qultummedia mempersembahkan sebuah buku yang akan membantu pembaca untuk membaca, memahami, dan menghafalkan bagian terakhir Al-Quran, yakni Juz 30 atau Juz ‘Amma. Di dalam buku ini, Juz ‘Amma kami hadirkan dengan latin dan terjemahnya, sirah atau sejarah ayat-ayat, hikmah atau pelajaran dari ayat-ayat tersebut, juga asbabun nuzul atau sebab-sebab turunnya ayat.

Selain itu, buku ini juga kami lengkapi dengan panduan shalat wajib dan sunah, zikir bakda shalat, dan tak lupa doa-doa yang berdasarkan hadis-hadis Rasulullah saw.

 

Sumber gambar: pixabay.com

Allah Selalu Menemani Kita, Di Mana Pun, Kapan Pun

Berbagai cara kau tempuh untuk menghindar dari rasa sepi. Namun pada akhirnya, waktulah yang menjawab. Bahwa kesepian tidak tercipta kecuali hatimu sedang jauh dari-Nya. Padahal, kau tahu, Dia selalu berada di sisi kita, menemani kita.

***

Mungkin di usiamu yang sekarang, kau sedang dalam fase mempertanyakan jalan hidupmu. Ketika sahabatmu mulai menata masa depannya, dan banyak pencapaian yang bisa mereka raih dan banggakan. Lalu, kau menganggap hidup ini enggan memihakmu.

Kau mulai mencari jawaban dari semuanya. Hatimu bertanya-tanya ke mana orang yang dulu selalu ada. Semakin kau mencari, keadaanmu semakin terpuruk. Lewat media sosial mereka, kau menemukan apa yang tidak ada dalam hidupmu. Dan sekali lagi, kau menyalahkan takdir.

Hari-hari kau lewati dengan perasaan yang  sama. Perasaan yang mengira bahwa kau tidak dibutuhkan.

Baca juga: Setelah Dia Pergi: Sebuah Percakapan dengan Hati

Di dalam kamar, kau mengurung diri. Meratapi kenyataan yang begitu menyakitkan. Kau mulai membenarkan hal yang dulu tidak kau percaya. Tentang kehidupan orang dewasa. Kehidupan yang penuh perih dan luka.

Tiap orang pernah berada di titik terendah. Mereka mencari pelarian dari masalah yang tak kunjung usai. Sebagian dari mereka berhasil, sebagian yang lain memutuskan untuk mengakhiri hidupnya.

Ketika kau anggap dirimu tak berguna, lihatlah kembali masa lalumu. Kau dilahirkan di dunia ini bukan tanpa alasan. Bahkan ketika masih berada di dalam kandungan, banyak orang yang menantikan hadirmu. Mereka tahu kau adalah hadiah bagi semesta.

Sesakit apa pun perasaanmu, seperih apa pun luka yang tak bisa kau jelaskan, jangan pernah ambil jalan pintas untuk keluar dari masalah ini.

Baca juga: Muhasabah: Jangan Menyerah dengan Masalah!

Kau tak perlu mengakhiri hidup hanya karena ujian yang tiap orang pernah mengalaminya. Kau tak perlu “kehidupan malam” yang hanya membuatmu tidak sadarkan diri. Sejatinya, kau hanya butuh didengarkan. Dan Allah senang jika kau ingin bercerita.

Doa yang kau panjatkan mungkin tak langsung menuntaskan semua. Air matamu yang jujur pun tak lantas membuat masalah seketika berakhir. Kau tetap harus berjuang. Bedanya, kini kau menyadari bahwa Allah selalu menemanimu.

Setelah banyak waktu kau habiskan, akhirnya kau menemukan jawaban dari masalahmu selama ini.

Kini kau kembali menata hidupmu. Hatimu tak bosan-bosannya memanjatkan syukur. Dan di akhir cerita ketika semuanya usai, kau tersenyum.

Mungkin karena kau tahu dirimu tidak lagi sendiri.

***

Perjalanan yang melelahkan kadang bisa membuat kita lupa dengan beberapa hal. Celakanya, usaha kita saat bergelut dengan peristiwa-peristiwa sepanjang perjalanan itu bisa membuat kita lupa dengan hal terpenting dari perjalanan tersebut: tujuan.

Ya, awalnya kita memaksa diri untuk kuat, lalu perlahan terbiasa, dan berikutnya menikmati setiap langkah yang kita ambil. Kita pun terlena, dan selanjutnya lupa dengan diri, juga melupakan Tuhan kita: satu-satunya alasan mengapa kita memulai perjalanan itu.

Innallaha Ma’ana; Allah Selalu Menemani Kita adalah sebuah karya tentang ajakan. Ajakan untuk kembali mengingat-Nya. Merasakan-Nya. Mendekat pada-Nya. Bahwa Dia ada, hadir, bahkan menemani kita, kapan pun dan di mana pun diri kita berada.

Dalam suka dan duka, dalam derai tawa atau linangan air mata.

Teman-teman bisa mendapatkan buku karya para penulis @tausiyahku_ ini di toko buku Gramedia, TM Bookstore, Gunung Agung, dan yang lainnya. Juga bisa didapatkan di berbagai toko online. Setelah membacanya, jangan lupa beri review tentangnya di media sosial dan mention kami @qultummedia (Twitter & Instagram) atau Fanpage Qultummedia di Facebook.

 

*Sumber gambar: pixabay.com

Setelah Kau Pergi: Sepucuk Surat Tentang Resah Hati

Orang yang kehilangan akan menempuh jalan baru dalam hidupnya. Menata semuanya dari awal: menyembuhkan luka, berdamai dengan diri, mungkin mengutarakan isi hati yang belum tersampaikan.

***

Hai, apa kabar?

Semoga saat ini kau baik-baik saja, sebagaimana aku yang bisa tersenyum menuliskan surat ini untukmu.

Sudah lama semenjak kita berpisah, kuharap tak ada yang berubah darimu. Kau tetap menjadi wanita yang penuh kasih. Perhatian pada lelaki yang berhasil menyita hatimu.

Sayangnya, lelaki itu bukan diriku.

Masih terbayang olehku raut wajahmu. Hari ketika kau memutuskan untuk mengakhiri hubungan kita.

Saat itu aku paham alasanmu pergi. Kau ingin meniadakan siapa saja yang mengalihkan fokusmu untuk mengejar mimpi. Tak ada pilihan lain untukku kecuali mengiyakan. Bodohnya aku, sedikit pun aku tak merasa kau sedang berdusta.

          Baca juga: Setelah Dia Pergi: Sebuah Percakapan dengan Hati

Beberapa hari berlalu. Aku tak bisa membohongi diri sendiri. Kehilanganmu telah membuat hidupku berhenti sesaat. Meratapi kegagalan terbesar yang pernah kualami: menjaga wanita yang kucintai.

Namun, kesedihan itu menjadi tak berarti setelah aku tahu semuanya. Ketika aku mulai menangkap maksudmu menjauh. Ya, ada lelaki lain yang kau dambakan. Aku telat menyadari itu.

Kini, aku ingin memberitahumu beberapa hal. Mungkin kau merasa bersalah atas hal ini. Mungkin kau akan meminta maaf sebanyak-banyaknya jika kita tak sengaja bertemu. Jangan khawatir, semua luka yang kau beri sudah kutangani.

Justru aku berterima kasih padamu dan keputusan yang kau ambil. Jika saja aku tak mengalaminya, hatiku takkan sekuat hari ini. Aku percaya, hidup punya banyak cara untuk mendewasakan seseorang. Dan, aku mendapat kesempatan itu melalui kepergianmu.

Kalau boleh mengutarakan rasa kesal, aku tak akan mengarahkannya padamu. Melainkan pada diriku yang dulu: lelaki lemah yang mudah dipermainkan cinta.

Sekali lagi, kepergianmu membawaku ke jalan yang belum pernah kutempuh. Jalan yang hanya bisa dilewati oleh mereka yang berhasil merelakan.

          Baca juga: Berdamai dengan Patah Hati

Sebelum menutup surat ini, izinkan aku menyampaikan pesan terakhir. Untukmu atau siapa pun yang membacanya.

“Lihat, aku adalah bukti bahwa seseorang pasti dapat bangkit dari keterpurukan. Aku adalah kenyataan yang memberi tahu bahwa kehilangan bukan masalah terbesar dalam hidup. Jika orang yang patah hati saja bisa kembali tersenyum, bagaimana denganmu yang hatinya baik-baik saja?”

***

Separah apa pun hati kita tersakiti, waktu menjadi penawar yang paling bisa diandalkan, paling tidak membantu kita sedikit mengabaikan sakitnya. Di sini, berlalunya waktu adalah anugerah yang jarang kita sadari, apalagi kita syukuri.

Kita tak pernah berharap kehilangan apa pun. Tapi, hidup selalu punya jalan ceritanya sendiri. Sekuat apa pun kita mengendalikannya, ada saatnya kita harus tunduk dan berlutut: pada tikungan jalan hidup yang tak pernah kita perkirakan.

Ya, di situlah harapan kadang memudar, seiring kenyataan yang bertolak belakang. Sebagian orang kemudian menghabiskan waktunya dengan meratapi takdir, sebagian melakukan perjalanan yang tak benar-benar memiliki tujuan, sebagian lagi mencari pelampiasan dengan mencari pengganti.

Buku Setelah Dia Pergi telah rilis bulan ini. Akhir Mei 2019 ini, buku pertama Dedy Chandra H. ini sudah bisa Pembaca dapatkan di toko-toko buku se-Indonesia. Saat ini, penulis tengah membuka Pre-Order melalui akun @tersenyumlah.semesta, berikut link-nya
bit.ly/pesanbukusdp

 

Sumber gambar: pixabay.com

Melangkah Searah: Catatan 40 Hari Tanpa Bertengkar

Menikah tak menjamin hidup kita lepas dari masalah. Bagi sebagian orang, menikah justru mengundang masalah yang tak pernah datang dalam hidup orang yang melajang. Perbedaan dengan pasangan sering menjadi penyebab. Terlebih jika kita kurang dewasa menyikapinya.

***

Ada yang berkata bahwa 40 hari pertama pernikahan adalah masa-masa yang sulit. Sebab, saat itu kita tengah berproses untuk lebih mengenal pasangan. Bukan mustahil pasangan kita ternyata pribadi yang sama sekali berbeda dari yang kita kenal sebelumnya. Atau setidaknya, tidak persis seperti yang kita kenal.

Mungkin karena alasan itu, beberapa pasangan muda mencoba untuk menahan emosi pada 40 hari pertama pernikahan mereka. Tujuannya agar masing-masing belajar menguasai hati dan menjaga perasaan pasangannya.

          Baca juga: Aji Nur Afifah: Cerita-cerita Perjalanan

Anjuran sebagian orang itu tentu bukan main-main. Dan dari hal tersebut, tersirat pesan bahwa menikah harus dipersiapkan dengan matang. Seandainya masalah rumah tangga itu sederhana, tak mungkin ada anjuran seperti itu.

Aji Nur Afifah, penulis Melangkah Searah, berbagi kisah pribadinya saat mengikuti tantangan tersebut. Berikut kami sadurkan ceritanya dari buku bestseller itu.

***

“Beberapa bulan kemudian, aku mengajukan tantangan itu pada suamiku. Kupikir yang harus berjuang bukan hanya aku sendiri, melainkan harus ada kerja sama di antara kami berdua.

“Benar seperti kata orang, hari-hari awal pernikahan tidaklah mudah. Perlahan, aku mengenal Mas lebih dekat. Saat itu, perbedaan-perbedaan kecil hampir mematahkan komitmen kami.

“Mas pun lebih tahu tentangku. Aku yang notabene anak rumahan, cukup terkejut saat harus banyak melakukan hal secara mandiri. Terlebih aku merasa minder saat Mas mengetahui aku tak pandai masak.

“Tapi, alhamdulillah, Allah menganugerahiku suami yang pengertian. Mas tak pernah protes akan hal itu. Bahkan Mas sering mengantarkanku ke pasar untuk menuntunku belajar menu masakan baru.

“Kepribadian Mas yang peka terhadap sekitar membuat aku belajar. Di awal pernikahan, Mas sering mendahuluiku berbenah dan merapikan rumah. Sebagai seorang istri, aku merasa malu. Namun, secara perlahan aku bisa mencontoh kebaikan darinya.

“Tantangan 40 hari tanpa bertengkar berhasil kami lewati. Kami belajar untuk tidak mengungkit kesalahan satu sama lain. Kami tak pernah merahasiakan masalah. Semuanya harus diceritakan.

“Seusai menikah, tak perlu ada yang kita tutupi. Justru saat ada luka yang terpendam, itu akan menambah masalah yang lebih besar.

“Ajak pasangan untuk bercerita. Luangkan waktu sejenak untuk berdua. Menikah bukan lagi soal aku dan kamu, karena takdir telah mengubahnya menjadi kita.”

***

Rumah tangga ibarat samudera yang luas. Kita membutuhkan bahtera yang kuat untuk mengarunginya, bukan sampan kecil yang rapuh, agar ombak yang datang atau badai yang menghadang tak sampai membuatnya karam.

          Baca juga: Bincang-bincang Bareng Penulis Melangkah Searah

Pasangan yang baru menjalani kehidupan rumah tangga kadang kurang sabar dalam mengelola perbedaan; ombak atau badai yang sebenarnya wajar bagi siapa pun yang berumah tangga. Padahal, boleh jadi itu baru perbedaan kecil di antara mereka. Sementara perbedaan besar akan datang beberapa tahun setelah mereka menjalani hidup bersama.

Jika perbedaan kecil membuat mereka bingung dan kehilangan arah, bagaimana dengan perbedaan besar yang kelak datang?

Nah, Teman-teman, mumpung masih ada kesempatan, mari terus belajar dan persiapkan segalanya dengan lebih baik. Tidak ada dua orang yang hidup bersama yang identik kepribadian, kebiasaan, kecenderungan, cara berpikir, bahkan hobinya. Artinya, perbedaan adalah sesuatu yang biasa.

Tak perlu kita mengkambinghitamkannya sebagai penyebab rusaknya bahtera kita.

***

Melangkah Searah, karya Aji Nur Afifah

Menapaki kehidupan rumah tangga ibarat menempuh sebuah perjalanan. Kadang kita menemui jalan yang lurus, berliku, menanjak, atau menurun. Kadang bergelombang dan terjal, tapi kadang sangat mulus dan mudah dilalui.

Selama beberapa tahun Aji Nur Afifah menuliskan pengalaman rumah tangganya di www.ajinurafifah.tumblr.com dan awal tahun ini, alhamdulillah, ia telah merampungkan naskahnya yang berjudul Melangkah Searah dan diterbitkan oleh Qultummedia.Meski baru sebulan terbit, buku ini sudah memasuki cetakan kedua.

Buku ini bisa Pembaca dapatkan secara online di republikfiksi.comGramedia.com dan toko buku online yang lain, atau secara offline di GramediaGunung AgungTM Bookstore, dan toko buku offline yang lainnya. 

Kepastian yang Diharapkan, Janji-janji yang Diberikan

Perempuan teduh adalah anugerah bagi semesta, tapi perihal cinta mereka enggan bercanda.

Perempuan mana pun sulit melupakan orang yang ia cintai. Dan meski cintanya tak berbalas, ia akan memendam rasa yang dimilikinya itu. Pada beberapa perempuan, memendam cinta bisa berlangsung hingga waktu yang tak sebentar. Dan entah bagaimana, ia sanggup melakukannya.

Mungkin karena itu juga, hati perempuan mudah luluh. Jika diberi perhatian lebih, perasaannya mudah goyah. Sebagian perempuan mungkin akan menyangkal. Tapi, bukan rahasia jika perempuan mudah memikirkan orang yang memberinya perhatian.

Segalanya mungkin bermula dari titik ini. Termasuk di antaranya cinta yang tumbuh di hatinya.

          Baca juga: Perempuan Teduh: Sebab Hati Mereka Adalah Rumah

Setiap perempuan ingin dijaga. Tak heran, ia butuh sandaran dalam hidupnya. Tapi, tepat pada bagian inilah perempuan dituntut untuk peka. Sebab, melabuhkan cinta pada orang yang salah akan bisa membuatnya kecewa.

Terkadang, cinta memang menjadi ujian. Cinta dapat membawa pada hal-hal yang tak Allah inginkan. Itulah mengapa perempuan mesti pandai menjaga diri.

Bagaimanapun keindahannya bukan untuk sembarang lelaki.

Di antara banyak hal yang bisa kita bicarakan tentang perempuan, kepastian adalah salah satu hal terpenting baginya. Ya, perempuan tak ingin menunggu. Ia butuh kepastian. Hanya, kadang perempuan merasa butuh kepastian di waktu yang kurang tepat. Sebab, ketika kepastian itu diberikan saat mereka belum siap merawat cinta, yang terjadi adalah sebuah musibah.

Kekecewaan. Berapa sering kita mendengarnya?

Perempuan, sebagaimana halnya laki-laki, harus berpikir matang. Bagaimana kondisi hari ini dan yang akan datang. Ia, sekali lagi seperti halnya laki-laki, mesti berpikir dewasa.

Bahwa di kepalanya terdapat mahkota tak terlihat yang melambangkan kehormatannya.

Allah menitipkan padanya hal-hal yang berharga. Termasuk cinta. Kita tahu, sesuatu yang Allah titipkan mesti dijaga dengan baik. Bila ada yang lepas dari perempuan, akan ada kemuliaan darinya yang memudar.

Sumber kecewa adalah berharap pada manusia. Setiap perempuan harus mengerti bahwa ia kuat berjalan sendiri. Ia bisa. Memang, ada masa ia harus kuat menghadapi cobaan. Tanpa lelaki di sampingnya. Tanpa pasangan dalam hidupnya.

          Baca juga: Perempuan Teduh: Tentang Kehormatan Wanita

Perempuan memang butuh lelaki untuk menjaganya. Tapi, itu butuh tahapan. Harus ada hal yang dijalaninya sebelum memasuki jenjang baru itu. Jika tak ada persiapan, kekecewaanlah yang ia dapatkan.

Tak ada yang mengetahui isi hati perempuan kecuali dirinya sendiri. Tentang rasa yang ia pendam atau cinta yang ia rahasia. Hati perempuan tercipta dari kelembutan. Mudah terbuka, mudah terluka.

Selama tak ada yang pasti, perempuan tak salah jika terus menutup hatinya. Ada saatnya lebih baik dijauhi dibanding merasakan patah hati. Bukankah demikian?

Patah hati bukan hal yang mudah disembuhkan. Kita semua sepakat. Perlu waktu dan tenaga untuk memulihkannya.

Perempuan bisa menghindari luka, tapi ia tak mudah melupakan siapa yang telah menorehkannya.

***

Perempuan adalah makhluk kepastian. Segala yang masih kabur, tak tentu, serbamungkin, akan dihindarinya.

Tak sulit memahaminya melakukan hal itu. Di balik ketidakpastian, bagaimanapun, terkandung banyak hal yang bisa membuatnya jatuh kecewa. Dan perempuan mana pun, mungkin, kenyang dengan pengalaman ini. Pengalaman-pengalaman itulah yang semakin menguatkan hati mereka untuk hanya memilih “yang pasti-pasti”.

Buku Perempuan Teduh karya @haruntsaqif menjelaskan tentang perempuan impian di mata lelaki dan masalah-masalah yang umumnya ia temui, termasuk dan terutama sekali: cinta. Penulis menggunakan banyak metafor untuk mengungkapkan gagasan-gagasannya terkait perempuan. Pembaca akan menemukan betapa kemudahan memahami uraian di dalam buku ini bisa dilakukan setarikan nafas dengan menikmati pilihan katanya yang puitis.

 

*Sumber foto: pixabay.com

WhatsApp chat