Wawasan Islam Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
519
archive,category,category-wawasan-islam,category-519,woocommerce-no-js,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive

Sebuah Surat yang Kutulis Setelah Kau Pergi

Orang yang kehilangan akan menempuh jalan baru dalam hidupnya. Menata semuanya dari awal: menyembuhkan luka, berdamai dengan diri, mungkin mengutarakan isi hati yang belum tersampaikan.

***

Hai, apa kabar?

Semoga saat ini kau baik-baik saja, sebagaimana aku yang bisa tersenyum menuliskan surat ini untukmu.

Sudah lama semenjak kita berpisah, kuharap tak ada yang berubah darimu. Kau tetap menjadi wanita yang penuh kasih. Perhatian pada lelaki yang berhasil menyita hatimu.

Sayangnya, lelaki itu bukan diriku.

Masih terbayang olehku raut wajahmu. Hari ketika kau memutuskan untuk mengakhiri hubungan kita.

Saat itu aku paham alasanmu pergi. Kau ingin meniadakan siapa saja yang mengalihkan fokusmu untuk mengejar mimpi. Tak ada pilihan lain untukku kecuali mengiyakan. Bodohnya aku, sedikit pun aku tak merasa kau sedang berdusta.

Beberapa hari berlalu. Aku tak bisa membohongi diri sendiri. Kehilanganmu telah membuat hidupku berhenti sesaat. Meratapi kegagalan terbesar yang pernah kualami: menjaga wanita yang kucintai.

Namun, kesedihan itu menjadi tak berarti setelah aku tahu semuanya. Ketika aku mulai menangkap maksudmu menjauh. Ya, ada lelaki lain yang kau dambakan. Aku telat menyadari itu.

Kini, aku ingin memberitahumu beberapa hal. Mungkin kau merasa bersalah atas hal ini. Mungkin kau akan meminta maaf sebanyak-banyaknya jika kita tak sengaja bertemu. Jangan khawatir, semua luka yang kau beri sudah kutangani.

Justru aku berterima kasih padamu dan keputusan yang kau ambil. Jika saja aku tak mengalaminya, hatiku takkan sekuat hari ini. Aku percaya, hidup punya banyak cara untuk mendewasakan seseorang. Dan, aku mendapat kesempatan itu melalui kepergianmu.

Kalau boleh mengutarakan rasa kesal, aku tak akan mengarahkannya padamu. Melainkan pada diriku yang dulu: lelaki lemah yang mudah dipermainkan cinta.

Sekali lagi, kepergianmu membawaku ke jalan yang belum pernah kutempuh. Jalan yang hanya bisa dilewati oleh mereka yang berhasil merelakan.

Sebelum menutup surat ini, izinkan aku menyampaikan pesan terakhir. Untukmu atau siapa pun yang membacanya.

“Lihat, aku adalah bukti bahwa seseorang pasti dapat bangkit dari keterpurukan. Aku adalah kenyataan yang memberi tahu bahwa kehilangan bukan masalah terbesar dalam hidup. Jika orang yang patah hati saja bisa kembali tersenyum, bagaimana denganmu yang hatinya baik-baik saja?”

***

Tentang buku “Setelah Dia Pergi”

Separah apa pun hati kita tersakiti, waktu menjadi penawar yang paling bisa diandalkan, paling tidak membantu kita sedikit mengabaikan sakitnya. Di sini, berlalunya waktu adalah anugerah yang jarang kita sadari, apalagi kita syukuri.

Kita tak pernah berharap kehilangan apa pun. Tapi, hidup selalu punya jalan ceritanya sendiri. Sekuat apa pun kita mengendalikannya, ada saatnya kita harus tunduk dan berlutut: pada tikungan jalan hidup yang tak pernah kita perkirakan.

Ya, di situlah harapan kadang memudar, seiring kenyataan yang bertolak belakang. Sebagian orang kemudian menghabiskan waktunya dengan meratapi takdir, sebagian melakukan perjalanan yang tak benar-benar memiliki tujuan, sebagian lagi mencari pelampiasan dengan mencari pengganti.

Buku Setelah Dia Pergi telah rilis bulan ini. Akhir Mei 2019 ini, buku pertama Dedy Chandra H. ini sudah bisa Pembaca dapatkan di toko-toko buku se-Indonesia. Saat ini, penulis tengah membuka Pre-Order melalui akun @tersenyumlah.semesta, berikut link-nya
bit.ly/pesanbukusdp

Bincang-bincang Bareng Penulis “Melangkah Searah”

Buku Melangkah Searah sudah memasuki cetakan kedua sejak diterbitkan bulan lalu. Aji Nur Afifah, sang penulis buku, berbagi pengalaman tentang proses penulisan buku ini dan sekelumit tentang isinya. Mari ikuti perbincangan kami dengan penulis kelahiran Malang yang kini menetap di Yogyakarta ini.

***

 

Assalamualaikum, Mbak Apik, apa kabar?

Wa’alaikumussalam, kabar alhamdulillah baik. Ini lagi pulang kampung, jadi semakin merasa baik, karena bahagia bisa kangen-kangenan sama keluarga. Hehehe.

Sebelumnya, kami sampaikan selamat atas terbitnya buku terbaru Mbak. Boleh dong, Mbak, diceritakan sepintas saja tentang ide awal menulis buku ini …

Ide awalnya, sebenarnya tulisan-tulisan semacam ini sudah lama tercecer di blog. Saya dan suami membuat sebuah rubrik di Tumblr yang berjudul “Rumah Tangga Muda” atau biasa disebut RTM. Lalu kami merasa, sepertinya akan lebih bermanfaat jika mengumpulkannya menjadi sebuah buku yang runut dan bisa dijangkau oleh lebih banyak pembaca. Karena, kan, kalau di Tumblr kebanyakan yang baca, ya, orang-orang Tumblr. Kalau sudah dalam bentuk buku, akan lebih banyak lagi yang bisa membacanya.

Ada yang bilang kalau sepasang kekasih itu sebenarnya tidak cukup mengenal satu sama lain sampai keduanya menikah. Menurut Mbak bagaimana?

Saya sepakat dengan statemen tersebut. Menurut saya pribadi, menikah itu memang ajang mengenal yang paling komprehensif. Semuanya bisa terbuka, itulah mengapa kita dan pasangan adalah ‘pakaian’ satu sama lain. Ya karena aib-aib kita, kebiasaan kecil, sifat asli, karakter, semuanya akan terbuka setelah menikah. ‘Pakaian’ itu sejatinya menutupi dan melindungi. Nah, itulah mengapa dalam Islam sebenarnya nggak ada istilah kekasih sebelum menikah, adanya kenalan saja, untuk menyamakan visi-misi pernikahan. Pacaran bertahun-tahun juga nggak menjamin bisa mengenal pasangan dengan sebenarnya, Makanya, dalam Islam nggak boleh (pacaran, red.). Karena bukannya saling mengenal, nanti malah kebablasan setan yang mengenalkan kita ke yang nggak-nggak. Hehehe.

Ada nggak sih sesuatu yang mengejutkan, lucu, atau mengharukan setelah Mbak dan suami hidup bersama?

Banyak sih, saya dan suami ini tipe orangnya yang bercanda terus kayaknya tiap hari. Adaa aja yang dibuat bahan. Mulai dari berondongan pertanyaan, “Itu handuk basah yang naruh situ siapa?” sampai “Kamu masak apa, Dek, ini kok baunya gosong?” Hahaha. Tapi, kesalahan-kesalahan kecil nggak pernah jadi masalah buat kami. Jadi, diketawain aja. Dibuat lucu. Upaya saling mengenal tiap hari itu udah butuh tenaga, ya, jangan dihabisin buat meributkan hal-hal kecil. Yang mengejutkan, lucu, dan haru sudah banyak saya bahas di buku. Makanya, ayo baca bukunya! Hihi …

Ide untuk tidak marah sampai usia pernikahan mencapai 40 hari itu menarik. Apa latar belakang membuat kesepakatan tersebut? Dan kenapa 40 hari?

Itu saya sendiri dikasih tahu seorang kerabat. Jadi, dulu beliau juga diberi nasihat seperti itu, lalu berhasil mempraktikkan dan menularkannya kepada saya. Kenapa 40 hari? Karena katanya sebuah kebiasaan kalau sudah dilakukan selama 40 hari, ibarat otot, udah lemes. Udah jadi biasa. Hehehe. Jadi, kita coba 40 hari itu. 40 hari pertama mulai terbuka tuh (karakter pasangan, red.) sedikit-sedikit.

Di buku itu Mbak Apik juga bercerita bahwa Mbak dan suami punya kesepakatan untuk tidak tidur sebelum masalah yang tengah dihadapi saat itu selesai dibicarakan. Ini praktiknya ‘kan susah, Mbak? Ada tip-tip nggak biar kita bisa konsisten mengikuti ide itu?

Apa ya, nggak ada tips macem-macem, sih. Cuma saya dan suami sepakat, apa pun masalahnya, yang pertama kali jadi orientasi kita adalah sabar dan fokus ke solusi. Sabar, karena menghadapinya kalau bisa nggak perlu marah-marah, karena kita yakin yang dinilai sama Allah itu juga prosesnya. Jangan sampai kita diuji malah nggak lolos ujian ini, karena kita menjalani prosesnya dengan kondisi emosi yang buruk. Kedua, fokus di solusi untuk meminimalisir drama. Ya, pasangan mana sih yang mau berantem? Marahan sama pasangan setelah nikah itu nggak ada seru-serunya, nggak ada benefitnya. Jadi, kita fokus ke solusi, biarpun pahit prosesnya, tapi ini untuk kebaikan bersama. Saya jadi belajar buat nggak kelamaan ngambek, suami juga belajar buat lebih memahami kalau saya ngambek karena, ya, itu tadi … fokus ke solusi. Hehehe.

Pasangan suami-istri itu ‘kan perlu saling mengerti, terutama setelah punya anak. Ada pengalaman menarik tentang hal ini?

Setelah kelahiran anak pertama, saya jadi banyak belajar. Begitupun suami. Waktu itu saya merasa bahwa sayalah yang harus dipahami, apalagi sebagai ibu baru. Tapi, ternyata setelah berbulan-bulan berselang, suami saya bercerita bagaimana bingungnya dia, bagaimana rasanya dia saat menjadi ayah yang baru. Di situ saya sadar, bahwa yang beradaptasi dengan kondisi ini nggak cuma saya, tapi suami juga. Yang syok nggak cuma saya, suami juga. Yang berkorban nggak cuma saya, tapi suami juga. Saya dan suami suka sekali bercerita dan sharing di sela-sela mengasuh anak atau menjelang tidur, tentu saja dengan rules: gadget ditaruh dulu, hehehe. Dan waktu-waktu itu menjadi waktu yang berharga buat kami untuk saling bertukar pikiran atas apa yang dirasakan satu sama lain.

Pertanyaan terakhir dan mungkin banyak menjadi uneg-uneg di benak pasangan muda nih, Mbak: Ada nggak tip-tip biar disayang mertua? Apa saja?

Ini ada di buku Melangkah Searah! Hihi. Tapi, menurut saya, sebenarnya beda mertua, ya beda rumusnya. Kalau saya sih, ketika ingin disayang, kita juga harus mulai untuk menyayangi. Berkirim hadiah juga bisa menjadi salah satu upaya. Sering-sering telepon kalau jauh dari mertua. Kalau seatap, posisi pasangan juga harus tegas untuk lebih adil menempatkan kita dan pasangan. Tunjukkan bakti kita kepada mertua, sebagaimana kepada orangtua sendiri. Dan yang paling krusial adalah minta sama Allah agar hati kita dan mertua dilembutkan. Karena memang adaptasi mertua-menantu ini tantangan.

***

 

Menapaki kehidupan rumah tangga ibarat menempuh sebuah perjalanan. Kadang kita menemui jalan yang lurus, berliku, menanjak, atau menurun. Kadang bergelombang dan terjal, tapi kadang sangat mulus dan mudah dilalui.

Selama beberapa tahun Aji Nur Afifah menuliskan pengalaman rumah tangganya di www.ajinurafifah.tumblr.com dan awal tahun ini, alhamdulillah, ia telah merampungkan naskahnya yang berjudul Melangkah Searah dan diterbitkan oleh Qultummedia.

Buku ini bisa Pembaca dapatkan secara online di republikfiksi.comGramedia.com dan toko buku online yang lain, atau secara offline di GramediaGunung AgungTM Bookstore, dan toko buku offline yang lainnya. 

*Sumber foto: freepik.com

7 Fenomena Sains Modern Ini Ada di Dalam Al-Qur’an

Al-Qur’an bukan hanya kitab yang berisi tatacara ibadah. Di dalamnya terkandung banyak ilmu dan hikmah yang sampai hari ini belum seluruhnya terungkap. Bagi siapa pun yang tekun mempelajarinya, ia akan menemukan mukjizat-mukjizat yang menakjubkan.

Empat belas abad silam, bulan Ramadan menjadi momentum yang sepenuhnya baru bagi manusia. Kala itu, teka-teki tentang tujuan penciptaan manusia sekaligus keprihatinan terhadap kondisi masyarakat menyita perhatian seorang lelaki dari Bani Hasyim.

Muhammad, nama laki-laki itu. Demi mencari jawaban bagi pertanyaan tersebut, Muhammad kerap menyendiri dan menenangkan pikiran di Gua Hira. Berharap menemukan jawaban dari kegelisahannya itu.

Saat itulah, sebuah anugerah yang besar Allah berikan padanya. Dengan membawa wahyu, Jibril datang padanya. “Iqra’!” ujar Jibril. Tubuh Muhammad bergetar. Ia menjawab apa adanya, “Aku tidak bisa membaca.”

Percakapan tersebut terulang sampai tiga kali. Dan dari buku-buku tafsir, kita mengetahui bahwa selanjutnya Jibril membacakan Surah Al-Alaq ayat satu sampai lima kepada Muhammad. Dan sejak malam yang penuh keberkahan itu, suami Khadijah yang dikenal jujur itu diangkat sebagai utusan Allah (rasulullah).

***

Sampai detik ini, Al-Qur’an terus menjadi perbincangan di kalangan ilmuwan. Selalu ada pengetahuan baru yang dapat diambil darinya. Bahkan beberapa dari mereka sampai memeluk Islam, karena takjub dengan mukjizatnya.

Seiring perkembangan waktu dan teknologi, kini semakin banyak fakta sains di dalam Al-Qur’an yang telah terbukti. Hal tersebut menunjukkan Al-Qur’an bukan karangan manusia, melainkan firman Allah yang kebenarannya tak perlu diragukan.

Nah, Pembaca yang dirahmati Allah, berikut kami paparkan 7 fenomena sains yang disebutkan di dalam Al-Qur’an yang telah terbukti kebenarannya. Semoga tulisan ini bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Amin.

1. Bertemunya Dua Lautan

Pertemuan antara dua arus laut ini terjadi di Selat Gibraltar, tepatnya di antara Spanyol dan Maroko. Menurut para ilmuwan, fenomena tersebut terjadi karena air laut dari Samudera Atlantik dan dari Laut Mediterania memiliki karateristik yang berbeda, dilihat dari suhu air, kadar garam, dan kerapatannya.

Mengenai fenomena bertemunya dua lautan ini, Al-Qur’an telah menjelaskannya 14 abad silam. Allah berfirman,

مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ. بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لَا يَبْغِيَانِ

“Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampui masing-masing.” (QS. Ar-Rahman: 19-20)

2. Garis Edar Tatasurya

Menurut ahli astronomi, matahari bergerak dengan kecepatan 720.000 km/jam ke arah bintang Vega dalam sebuah garis edar yang dinamakan Solar Apex. Ini berarti matahari bergerak sejauh 17.280.000 kilometer dalam sehari.

Selain matahari, semua planet dan satelit dalam sistem gravitasi matahari juga berjalan dalam jarak ini. Semua bintang yang ada di alam semesta pun sama.

Fenomena tatasurya dan garis edar ini sudah tertulis di dalam Al-Quran, antara lain di dalam Surah Al-Anbiya’ ayat 33.

       وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُوْنَ

Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya.”

3. Ledakan Raksasa atau Big Bang

Big Bang diyakini sebagai peristiwa yang menyebabkan terbentuknya alam semesta. Teori ini didasarkan pada kajian kosmologi mengenai bentuk awal dan perkembangan alam semesta.

Berdasarkan teori ini, dikatakan bahwa alam semesta awalnya dalam keadaan sangat panas dan padat, lalu mengembang secara terus-menerus hingga hari ini. 

Hal tersebut ternyata sudah disampaikan di dalam Al-Quran tepatnya Surah Al-Anbiya ayat 30.

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا أَنَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنَا هُمَا ۖ وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَاءِ كُلَّ شَيْءٍ حَيٍّ ۖ أَفَلَا يُؤْمِنُوْنَ

“Dan apakah orang-orang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tidak juga beriman?”

4. Api di Dasar Laut

Fenomena ini ditemukan oleh seorang ahli geologi asal Rusia, Anatol Sbagovich dan Yuri Bagdanov, dan seorang ilmuwan asal Amerika Serikat.

Mereka meneliti kerak bumi dan patahannya di dasar laut lepas pantai Miami. Mereka kemudian menemukan lava cair yang mengalir disertai abu vulkanik yang suhunya mencapai 231 derajat celcius.

Al-Quran, lagi-lagi, sudah menyinggung tentang api di dasar lautan ini.

وَالْبَحْرِ الْمَسْجُوْرِ

“Dan laut yang di dalam tanahnya ada api.” (QS. At-Tur: 6)

5. Sungai di Dasar Laut

Fenomena sungai di dasar laut ditemukan oleh ilmuwan asal Prancis bernama Jaques Yves Cousteau.

Para ahli menyebut fenomena ini sebagai lapisan hidrogen sulfida, karena air yang mengalir di sungai dasar laut ini memiliki rasa air tawar. Selain itu sungai dasar laut ini ditumbuhi daun-daun dan pohon.

Fenomena ini disebutkan di dalam Al-Quran tepatnya di dalam Surah Al-Furqan ayat 53.

وَهُوَ الَّذِي مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ هٰذَا عَذْبٌ فُرَاتٌ وَهٰذَا مِلْحٌ أُجَاجٌ وَجَعَلَ بَيْنَهُمَا بَرْزَخًا وَحِجْرًا مَحْجُوْرًا

“Dan Dialah (Allah) yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan), yang satu tawar dan segar dan yang lainnya asin. Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang tidak tembus.”

6. Dasar Lautan yang Gelap

Manusia tak mampu menyelam 40 meter di bawah laut tanpa peralatan khusus. Dalam sebuah buku berjudul “Oceans” dijelaskan, pada kedalaman 200 meter hampir tak dijumpai cahaya, sedangkan pada kedalaman 1.000 meter tak terdapat cahaya sama sekali.

Kondisi dasar laut yang gelap baru bisa diketahui setelah penemuan teknologi canggih. Namun, Al-Qur’an telah menjelaskan keadaan dasar lautan tersebut sejak ribuan tahun yang lalu.

أَوْ كَظُلُمَاتٍ فِي بَحْرٍ لُجِّيٍّ يَغْشَاهُ مَوْجٌ مِنْ فَوْقِهِ مَوْجٌ مِنْ فَوْقِهِ سَحَابٌ ۚ ظُلُمَاتٌ بَعْضُهَا فَوْقَ بَعْضٍ إِذَا أَخْرَجَ يَدَهُ لَمْ يَكَدْ يَرَاهَا ۗ وَمَنْ لَمْ يَجْعَلِ اللهُ لَهُ نُوْرًا فَمَا لَهُ مِنْ نُوْرٍ

“Atau seperti gelap gulita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi) awan; gelap gulita yang tindih-menindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah maka tiadalah dia mempunyai cahaya sedikit pun.

7. Sidik Jari Manusia

Sidik jari ditemukan pada akhir abad ke-19. Sebelumnya, mayoritas orang menganggap jika sidik jari adalah lengkukan-lengkukan biasa tanpa makna khusus.

Setiap manusia, termasuk mereka yang terlahir kembar identic, memiliki pola sidik jari yang berbeda. Dengan kata lain, salah satu tanda pengenal manusia terdapat pada ujung jari mereka.

Al-Quran telah menjelaskan tentang kesempurnaan jari manusia ini.

بَلٰى قَادِرِيْنَ عَلٰى أَنْ نُسَوِّيَ بَنَانَهُ

“Bukan demikian, sebenarnya Kami kuasa menyusun (kembali) jari-jemarinya dengan sempurna.”

***


Sab’ul Munjiyat, bermakna tujuh surat yang dengan izin Allah bisa memberikan pertolongan.

Sebagai muslim yang baik, sudah selayaknya kita menyambut datangnya bulan Ramadan dengan suka cita. Dalam sebuah hadis, Rasulullah menyatakan bahwa siapa pun yang bahagia dengan datangnya bulan suci itu, ia akan masuk surga.

Kebahagiaan yang dimaksud tentu disebabkan oleh balasan kebaikan yang Allah lipatgandakan pahala dan keberkahannya. Sebuah anugerah yang tidak akan kita terima di luar bulan mulia itu.

Untuk menemani puasa dan detik-detik menjelang berbuka, Qultummedia menerbitkan buku Sab’ul Munjiyat: 7 Surat Pembuka Jalan Keluar ini. Sebuah buku yang menghimpun surat-surat di dalam Al-Qur’an yang mengandung hikmah dan banfaat bagi siapa pun yang membacanya.

Buku ini sudah tersedia di toko buku online dan offline.

*Sumber foto:
https://www.ancient-origins.net/history-ancient-traditions/dome-rock-0010986

Setelah Dia Pergi: Sebuah Percakapan dengan Hati

Meski tak diinginkan, kehilangan pernah dirasakan oleh semua orang; mengubah pandangannya tentang cinta, masa depan, mungkin juga kehidupan. Membuatnya sadar bahwa sehebat apa pun ia mencintai kekasihnya, tak ada ikatan yang cukup kuat untuk terus menyatukan keduanya.

***

Untuk diriku yang pernah terluka,

Lihatlah dirimu, kau jauh dari apa yang dulu pernah kau takutkan. Kau sepenuhnya baik-baik saja. Kau bertemu orang-orang yang menyenangkan, kau pergi ke tempat-tempat yang penuh keindahan. Kau sangat menikmati hidupmu.

Bayanganmu tentang keterpurukan, penyesalan panjang, masa depan yang kelam, dan luka yang mustahil terobati nyatanya tak pernah kau alami. Kau menjalani hari-hari dengan senyuman. Sesuatu yang tak terpikirkan olehmu saat itu; saat orang yang kau cintai memilih pergi.

Dulu kau berkata hidupmu telah usai. Harapan yang terus kau pupuk tak pernah berbunga dan cinta yang selalu kau siram justru mengering. Kau bilang, “Untuk apa meraih impian, jika di sampingku tak ada orang yang kusayang?”

Aku tak pernah lupa hari-hari itu. Hari-hari kau menjadi orang yang sepenuhnya berbeda. Tak ada nyanyian yang cukup merdu untuk menghibur hatimu. Tak ada canda yang cukup lucu untuk membuatmu tertawa. Orang-orang berkata bahwa kau berubah, tapi kau bersikukuh menjawab baik-baik saja.

Bagimu, orang yang kau cinta adalah segalanya. Pusat hidup dan matimu. Surga dunia dan akhiratmu. Selalu ada waktu kau berkabar padanya, meski sering kau tak mendapat balasannya.

Masa mudamu tak terasa terus merayap. Usia membawamu mendaki tangga pengalaman. Hidup menempamu dengan berbagai kesulitan. Semua yang ada di luar dirimu tampak berubah, tapi kau sadar, ada yang tak berubah di dalam dirimu. Ingatanmu. Ya, ingatanmu masih sering mengajakmu kembali.

Ketika malam mulai menguasai alam, ketika sepi menyelimuti bumi, ingatan diam-diam membujukmu untuk bercengkerama. Melihat lagi jalan-jalan yang telah kau tempuh, persinggahan-persinggahan kau melepaskan penat, rumah-rumah yang pernah kau kunjungi. Kau berbagi asa dengannya, bertukar cerita dan rasa.

Sampai satu titik ketika kau tak sanggup menguasai dirimu, sudut matamu menggenangkan air kesedihan. Dan selama sekian detik, kenangan tentangnya: lembut sapanya, wangi parfumnya, dan sungging senyumnya, membanjiri duniamu. Membuatmu tenggelam dan tak ingin kembali ke permukaan.

Malam semakin larut, dan harapan akan datangnya pagi tak pernah lagi melintas di kepalamu. Kau pun meluapkan perasaan. Kau menangis sejadinya.

Tak pernah kau sadari, malam itu adalah malam yang paling berharga dalam hidupmu. Meski kau menghabiskannya dengan deraian air mata, malam itu menjadi awal bahagiamu hari ini. Kenangan yang berabad-abad kau dekap akhirnya kau lepaskan. Impian masa lalu yang selalu kau simpan akhirnya kau relakan.

Pagi harinya saat terbangun, kau terkejut dengan apa yang terjadi padamu. Tidur panjangmu serupa adegan film yang tak sepenuhnya kau ingat. Tapi, kau tak terlalu mempersoalkan. Sebab kau sudah menemukan jawaban teka-teki hidupmu dan mulai bisa melupakan patah hatimu.

***

Setelah Dia Pergi, sebuah catatan tentang isi hati.

Separah apa pun hati kita tersakiti, waktu menjadi penawar yang paling bisa diandalkan, paling tidak membantu kita sedikit mengabaikan sakitnya. Di sini, berlalunya waktu adalah anugerah yang jarang kita sadari, apalagi kita syukuri.

Kita tak pernah berharap kehilangan apa pun. Tapi, hidup selalu punya jalan ceritanya sendiri. Sekuat apa pun kita mengendalikannya, ada saatnya kita harus tunduk dan berlutut: pada tikungan jalan hidup yang tak pernah kita perkirakan.

Ya, di situlah harapan kadang memudar, seiring kenyataan yang bertolak belakang. Sebagian orang kemudian menghabiskan waktunya dengan meratapi takdir, sebagian melakukan perjalanan yang tak benar-benar memiliki tujuan, sebagian lagi mencari pelampiasan dengan mencari pengganti.

Buku Setelah Dia Pergi telah rilis bulan ini. Akhir Mei 2019 ini, buku pertama Dedy Chandra H. ini sudah bisa Pembaca dapatkan di toko-toko buku se-Indonesia. Saat ini, penulis tengah membuka Pre-Order melalui akun @tersenyumlah.semesta, berikut link-nya
bit.ly/pesanbukusdp

*Sumber foto: freepik.com

Melangkah Searah: Catatan 40 Hari Tanpa Bertengkar

Menikah tak menjamin hidup kita lepas dari masalah. Bagi sebagian orang, menikah justru mengundang masalah yang tak pernah datang dalam hidup orang yang melajang. Perbedaan dengan pasangan sering menjadi penyebab. Terlebih jika kita kurang dewasa menyikapinya.

***

Ada yang berkata bahwa 40 hari pertama pernikahan adalah masa-masa yang sulit. Sebab, saat itu kita tengah berproses untuk lebih mengenal pasangan. Bukan mustahil pasangan kita ternyata pribadi yang sama sekali berbeda dari yang kita kenal sebelumnya. Atau setidaknya, tidak persis seperti yang kita kenal.

Mungkin karena alasan itu, beberapa pasangan muda mencoba untuk menahan emosi pada 40 hari pertama pernikahan mereka. Tujuannya agar masing-masing belajar menguasai hati dan menjaga perasaan pasangannya.

Anjuran sebagian orang itu tentu bukan main-main. Dan dari hal tersebut, tersirat pesan bahwa menikah harus dipersiapkan dengan matang. Seandainya masalah rumah tangga itu sederhana, tak mungkin ada anjuran seperti itu.

Aji Nur Afifah, penulis Melangkah Searah, berbagi kisah pribadinya saat mengikuti tantangan tersebut. Berikut kami sadurkan ceritanya dari buku bestseller itu.

***

“Beberapa bulan kemudian, aku mengajukan tantangan itu pada suamiku. Kupikir yang harus berjuang bukan hanya aku sendiri, melainkan harus ada kerja sama di antara kami berdua.

“Benar seperti kata orang, hari-hari awal pernikahan tidaklah mudah. Perlahan, aku mengenal Mas lebih dekat. Saat itu, perbedaan-perbedaan kecil hampir mematahkan komitmen kami.

“Mas pun lebih tahu tentangku. Aku yang notabene anak rumahan, cukup terkejut saat harus banyak melakukan hal secara mandiri. Terlebih aku merasa minder saat Mas mengetahui aku tak pandai masak.

“Tapi, alhamdulillah, Allah menganugerahiku suami yang pengertian. Mas tak pernah protes akan hal itu. Bahkan Mas sering mengantarkanku ke pasar untuk menuntunku belajar menu masakan baru.

“Kepribadian Mas yang peka terhadap sekitar membuat aku belajar. Di awal pernikahan, Mas sering mendahuluiku berbenah dan merapikan rumah. Sebagai seorang istri, aku merasa malu. Namun, secara perlahan aku bisa mencontoh kebaikan darinya.

“Tantangan 40 hari tanpa bertengkar berhasil kami lewati. Kami belajar untuk tidak mengungkit kesalahan satu sama lain. Kami tak pernah merahasiakan masalah. Semuanya harus diceritakan.

“Seusai menikah, tak perlu ada yang kita tutupi. Justru saat ada luka yang terpendam, itu akan menambah masalah yang lebih besar.

“Ajak pasangan untuk bercerita. Luangkan waktu sejenak untuk berdua. Menikah bukan lagi soal aku dan kamu, karena takdir telah mengubahnya menjadi kita.”

***

Rumah tangga ibarat samudera yang luas. Kita membutuhkan bahtera yang kuat untuk mengarunginya, bukan sampan kecil yang rapuh, agar ombak yang datang atau badai yang menghadang tak sampai membuatnya karam.

Pasangan yang baru menjalani kehidupan rumah tangga kadang kurang sabar dalam mengelola perbedaan; ombak atau badai yang sebenarnya wajar bagi siapa pun yang berumah tangga. Padahal, boleh jadi itu baru perbedaan kecil di antara mereka. Sementara perbedaan besar akan datang beberapa tahun setelah mereka menjalani hidup bersama.

Jika perbedaan kecil membuat mereka bingung dan kehilangan arah, bagaimana dengan perbedaan besar yang kelak datang?

Nah, Teman-teman, mumpung masih ada kesempatan, mari terus belajar dan persiapkan segalanya dengan lebih baik. Tidak ada dua orang yang hidup bersama yang identik kepribadian, kebiasaan, kecenderungan, cara berpikir, bahkan hobinya. Artinya, perbedaan adalah sesuatu yang biasa.

Tak perlu kita mengkambinghitamkannya sebagai penyebab rusaknya bahtera kita.

***

Melangkah Searah, karya Aji Nur Afifah

Menapaki kehidupan rumah tangga ibarat menempuh sebuah perjalanan. Kadang kita menemui jalan yang lurus, berliku, menanjak, atau menurun. Kadang bergelombang dan terjal, tapi kadang sangat mulus dan mudah dilalui.

Selama beberapa tahun Aji Nur Afifah menuliskan pengalaman rumah tangganya di www.ajinurafifah.tumblr.com dan awal tahun ini, alhamdulillah, ia telah merampungkan naskahnya yang berjudul Melangkah Searah dan diterbitkan oleh Qultummedia.Meski baru sebulan terbit, buku ini sudah memasuki cetakan kedua.

Buku ini bisa Pembaca dapatkan secara online di republikfiksi.comGramedia.com dan toko buku online yang lain, atau secara offline di GramediaGunung AgungTM Bookstore, dan toko buku offline yang lainnya. 

Aji Nur Afifah: Cerita-cerita Perjalanan

Cerita #1

 

Hidup memang nggak selamanya seperti yang kita mau. Kadang ada masanya kita kecewa sekali. Sampai nggak tahu lagi mau marah ke siapa. Marah ke Tuhan? Kok, kurang ajar. Akhirnya kita cuma ngadu dan ngadu.

Nangis sejadinya. Nggak berkata-kata, cuma nangis aja.

Tapi, diam-diam kita berdoa. Memohon agar semuanya lekas usai. Memohon agar kuat menghadapi ini semua. Memohon banyakkkk sekali, tapi intinya agar rasa kecewa ini diangkat, dicabut seakar-akarnya.

Permohonan-permohonan itu kita teriakkan lantang saat senyap. Yang mengerti hanya kita dan Tuhan. Nggak perlu orang lain. Rasanya cukup Tuhan saja. Karena … kita tidak mau lagi kecewa dengan respon orang lain atas kita. Cukup …

Saat itu, sebenarnya yang kita perlu cuma didengarkan. Dan kembali, di saat semuanya tampak tak mau mendengar, lagi-lagi ada Tuhan yang tanpa diminta pun sudah mau mendengar.

Tuhan mungkin sedang ingin menunjukkan, kalau kita ini makhluk yang lemah. Yang tidak ada apa-apanya, apalagi diberi masalah berat sedikit. Tuhan mungkin sedang rindu dijadikan nomer satu, dijadikan segala-galanya.

Tuhan mungkin benar-benar rindu. Selama ini kita terlalu jauh. Selama ini kita tak benar-benar bicara dengan hati. Selama ini kita terlampau asyik dengan urusan-urusan kita, bahkan kadang mengatasnamakan-Nya, tapi nyatanya tak setulus karena-Nya …

Di balik kekecewaan kita ini, Tuhan ingin kita mendekat … Tuhan sedang bilang pelan-pelan pada kita:

“Ada Aku … Ingat, ada Aku.”

***

 

Cerita #2

 

Menurut saya, kemantapan hati itu perjalanan spiritual tersendiri bagi masing-masing individu. Susah ditakar. Susah pula dideskripsikan.

Kalau mantap, ya, insyaAllah mau bagaimana sikonnya mantap melangkah. Begitupun kalau ragu … adaa saja yang buat enggan.

Masalah kemantapan hati sebelum menikah akhir-akhir ini, masyaAllah, lumayan banyak yang mengirim ask dan DM ke saya dengan berbagai macam kasus yang berbeda.

Tapi …

Jawaban saya sama, general, masing-masing hati nampaknya lebih tahu. Saya nggak bisa kasih saran macam-macam, selain istikharah.

Perbanyak dialog dengan Yang Maha Memiliki Kuasa Atas Hati. InsyaAllah masing-masing orang akan menemukan jawaban masing-masing.

Toh, kadang sebenarnya kita sudah punya jawabannya … dan hanya butuh dikuatkan.

Maka, jika kebutuhan itu adalah dikuatkan, atau butuh masukan, dengarkanlah saran dari yang begitu menyayangimu. Yang ridhanya masih kamu cari: orangtuamu.

Karena jawaban istikharah tidak melulu dari mimpi. Bisa juga restu kedua orangtua.

***

 

Cerita #3

 

Aku selalu suka mendengarkan dia bercerita, tentang petualangannya mendaki gunung, mulai dari berjuang menabung untuk beli sepatu, sampai ia yang sempat terperosok saat turun.

Seakan-akan aku ikut di belakangnya, dia menggandengku sampai ke puncak.

Ceritanya yang detail membuatku ingin bersorak setiap ada kejadian seru, seperti saat makan bersama dengan perbekalan yang tersisa, bagaimana membangun tenda, sampai segala upaya yang dia lakukan saat kedinginan.

“Kalau sudah mendaki, nggak boleh sok-sok nggak enakan sama rombongan. Kalau sakit ya bilang, kalau ada yang capek juga nggak boleh egois –kita berhenti dulu, istirahat.”

Bagi aku yang terhalang sakit ini, menjadi pendengar setia ceritanya saja sudah suatu kebahagiaan.

Aku bisa menikmati gunung demi gunung lewat langkahnya, lewat sudut pandangnya, lewat semua keindahan yang terekam di memorinya.

Aku tidak jadi marah, karena Tuhan tidak izinkan aku mendaki ke atas.

Setelah waktu mempertemukanku dengan mas-mas pendaki ini, aku jadi paham,

kisahnya adalah penawar sakitku –atas harap menghirup aroma khas pepohonan, ranu yang terngiang dalam bayangan, dan puncak yang selalu ingin kuraih.

Aku sudah mendapatkannya sepaket.

Ada padanya.

 

–Aji Nur Afifah, penulis “Melangkah Searah”

 

***

 

Menapaki kehidupan rumah tangga ibarat menempuh sebuah perjalanan. Kadang kita menemui jalan yang lurus, berliku, menanjak, atau menurun. Kadang bergelombang dan terjal, tapi kadang sangat mulus dan mudah dilalui.

Selama beberapa tahun Aji Nur Afifah menuliskan pengalaman rumah tangganya di www.ajinurafifah.tumblr.com dan awal tahun ini, alhamdulillah, ia telah merampungkan naskahnya yang berjudul Melangkah Searah dan diterbitkan oleh Qultummedia.

Buku ini bisa Pembaca dapatkan secara online di republikfiksi.com, Gramedia.com dan toko buku online yang lain, atau secara offline di Gramedia, Gunung Agung, TM Bookstore, dan toko buku offline yang lainnya. 

 

*Sumber foto: freepik.com

WhatsApp chat