Keluarga Bahagia Itu Seperti Masakan yang Kaya Rasa
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
25580
post-template-default,single,single-post,postid-25580,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
keluarga bahagia idaman semua orang

Keluarga Bahagia Itu Seperti Masakan yang Kaya Rasa

Keluarga ibarat masakan.

Masakan akan terlihat kurang menarik kalau cuma satu warna. Keluarga juga demikian.

Keluarga akan makin sempurna dengan karakter suami-istri yang beragam. Dan, justru karena itu pula, suami-istri disebut pasangan. Mereka berpasangan bukan hanya karena perbedaan biologis tapi juga psikologis.

Keluarga: Bagaimana Agar ‘Kaya Rasa’?

Agar sebuah keluarga itu ‘kaya rasa’ namun tetap harmonis, perlu racikan bumbu pengetahuan, pengertian, dan komunikasi. Baik calon suami maupun calon istri perlu tahu karakter masing-masing sebelum mereka sepakat melangkah ke pelaminan. Untuk itu, Islam menganjurkan ta’aruf.

Di samping untuk mengenal, ta’aruf juga perlu dilakukan agar kedua calon benar-benar mengerti hak dan kewajiban masing-masing. Pengetahuan ini penting sekali sebagai rambu-rambu pergaulan dalam menjalani hidup berkeluarga.

Namun demikian, pengetahuan saja ternyata belum cukup. Pengetahuan perlu dihidupkan dengan rasa pengertian, menerima, dan menghormati perbedaan yang ditemui di hampir sepanjang jalan hidup keluarga.

Pengertian membuat seseorang menyadari kelebihan dan kekurangan dirinya dan pasangannya. Pengertian pula yang akan melahirkan kesabaran dalam melihat kekurangan dan rasa syukur dalam memandang kelebihan.

Pengetahuan dan pengertian dengan sendirinya akan tercermin dalam komunikasi sehari-hari suami-istri. Nah, cara komunikasi inilah yang menentukan seberapa romantis dan tangguh keluarga yang mereka bangun.

Komunikasi yang baik dengan pasangan menandakan pengetahuan dan pengertian yang baik antara keduanya. Sebaliknya, komunikasi yang macet biasanya disebabkan oleh pengetahuan dan pengertian yang minim antara keduanya.

Keluarga Harmonis Hasil Tempaan Kehidupan

Di atas semua itu, keluarga yang harmonis dan kokoh tidak dibangun sekali jadi. Ia dibangun melalui tempaan masalah dan cobaan. Dan, kekuatan terbesar untuk menghadapi tempaan itu adalah niat yang kuat saat akan memasuki gerbang pernikahan dan kesediaan untuk terus belajar dan memperbaiki diri.

Buku Arasy Cinta karya @teladanrasul ini berisi uraian penting baik bagi mereka yang sedang membina keluarga maupun yang masih akan membangun mahligai rumah tangga.

Kalau kamu sudah membaca karya @teladanrasul sebelumnya yang berjudul Halaqah Cinta, buku ini wajib ada dalam daftar belanjaan kamu selanjutnya.

No Comments

Post a Comment

Islamic Book Fair 2018

Pin It on Pinterest