Menjaga Hati Saat Menyambut Datangnya Hari Bahagia
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
27464
post-template-default,single,single-post,postid-27464,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
menjaga hati

Menjaga Hati Saat Menyambut Datangnya Hari Bahagia

Menjaga hati tak selalu mudah, sebab tabiatnya memang mudah berubah-ubah. Ia membolak-balik sesuai dengan situasi dan mood yang sedang kita alami.

Keyakinan yang letaknya juga di hati tentulah pasang dan surut. Yakin dan ragu-ragu kerap melanda kita saat memutuskan hal-hal penting dalam hidup kita. Salah satunya saat menentukan jodoh dan bersiap menjelang pernikahan.

Baca juga:
Cinta yang Hakiki Adalah Cinta Makhluk pada Khaliknya
Jodoh Impian Bertamu Malam Ini. Kamu Sudah Siap?

Pernikahan adalah ibadah, dan setiap ibadah membutuhkan komitmen untuk istiqamah menjalaninya. Jika shalat, puasa, atau haji membutuhkan komitmen dengan diri sendiri maka berbeda dengan pernikahan.

Pernikahan juga merupakan ibadah yang membutuhkan komitmen erat dari kedua belah pihak, laki-laki dan perempuan, yang memutuskan untuk membangun bahtera rumah tangga bersama.

Menjaga Hati Tatkala Keraguan Itu Muncul

Mendekati hari H, keraguan tak jarang muncul. Ujian pun terasa makin berat. Ujian itu bisa datang karena pihak ketiga, atau bisa juga munculnya dari diri kita sendiri.

Awalnya, kita yakin dengan profil calon pasangan kita, tapi mendekati hari H justru keraguan muncul atas sosoknya. Ragu karena perbedaan kesukaan, ragu karena keluarganya, ragu karena ada yang orang yang menurut kita lebih baik, dan lain-lain.

Jika tidak segera diatasi, keraguan itu bisa menjadi bumerang pada persiapan hari bahagia kita. Dalam buku Jungkir Balik Nikah Muda, disebutkan beberapa tips menghadapi keraguan dalam persiapan hari bahagia.

Berikut kiat-kiat yang bisa kita praktikkan:

  1. Memahami bahwa taka da manusia yang sempurna. Karena itu, sepatutnya pernikahan diarahkan untuk saling melengkapi kekurangan dan menerima kelebihan masing-masing.
  2. Hati-hati dengan bisikan setan yang nggak berhenti menggoda dan membisiki kita agar muncul keraguan dan tidak jadi menikah.
  3. Komunikasikan dengan pasangan perihal segala perbedaan yang dimiliki. Bukan untuk menyamakan semuanya, tapi untuk saling memahami perbedaan tersebut.
  4. Perbanyak shalat Istikharah dan jangan bosan berdoa untuk meminta kemantapan hati kepada Allah SWT, Sang Penggenggam hati kita.
  5. Saat fase keraguan itu datang, ingatlah kembali apa tujuan kita berjuang bersama.
  6. Pahami hal ini: jika kita tergoda untuk mendapatkan yang lebih baik dan terus mencari seseorang yang sempurna, selamanya kita akan menjadi jomblowan dan jomblowati.

***

Topik di atas adalah satu dari sekian banyak topik tentang mempersiapkan pernikahan dan menjalani hari-hari awal bersama pasangan suami/istri kita. Buku ini bukan hanya menjelaskan hal-hal yang perlu dipersiapkan dalam menyongsong hari bahagia, tapi juga realita menikah muda.

Membaca buku ini membuat kita tidak hanya berpikir pada indah-indahnya menikah muda, tapi sikap dan mental yang harus kita siapkan untuk mengelola permasalahan yang akan dihadapi.

No Comments

Post a Comment

Pin It on Pinterest