ayat Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
608
archive,tag,tag-ayat,tag-608,woocommerce-no-js,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive

5 Keberkahan Berkat Belajar & Mengajarkan Al-Quran

Sebagai pedoman hidup manusia, Allah menjamin keabsahan Al-Quran hingga hari akhir. Dan di antara bentuk penjagaan-Nya ialah melalui mereka yang membaca Al-Quran, mempelajari, mengajarkan, juga mengamalkannya.

***

Teman-teman, masih ingat pengalaman saat belajar membaca Al-Quran?

Saat anak-anak, ada banyak cerita bagaimana sulitnya kita mempelajarinya. Kita mengeluh tentang rumitnya pelafalan huruf-huruf. Kita tak tahan dengan banyaknya tugas yang harus dikerjakan. Dan tak jarang, orangtua menegur lantaran kita tidak mau diatur.

Namun, semakin dewasa kita justru semakin sadar. Orangtua mengajari kita Al-Quran justru karena sayang pada kita. Lihat betapa sabarnya mereka saat mengenalkan pada kita huruf-huruf hijaiyah. Betapa lapangnya dada mereka saat mencontohkan tajwid pada kita. Semua itu mereka lakukan agar kita menjadi orang yang baik, seperti apa yang mereka selalu doakan.

Baca juga: 7 Fenomena Sains Modern Ini Ada di Dalam Al-Qur’an

Teman-teman tentu tahu, yang melalui proses perjuangan dan bersabar dalam belajar Al-Quran bukan hanya kita. Para sahabat dan ulama terdahulu pun melewatinya. Bahkan boleh dibilang, usaha kita tidak sebanding dengan mereka.

Sahabat Utsman bin Affan misalnya. Ia pernah bercerita bahwa mula-mula dirinya belajar dari Rasulullah hanya dengan 10 ayat. Ia tidak pindah atau melanjutkan untuk mempelajari ayat yang lain, kecuali telah berhasil memaknai dan mengamalkan ayat-ayat tersebut.

Ada juga kisah Abdullah bin Masud, yang juga tidak pernah putus belajar Al-Quran dari Rasulullah. Sampai-sampai setiap ayat Al-Quran yang dibacakan padanya, ia tahu latar belakang dan tempat di mana ayat tersebut turun.

Ulama-ulama dahulu menjadikan Al-Quran sebagai karibnya. Pelita yang menerangi hati dan pedoman dalam mengarungi hidup. Kedekatan mereka dengan Al-Quran bukan hal yang perlu lagi dipertanyakan. Tak mengherankan, Imam Syafii bahkan sudah mampu menghafal Al-Quran saat berusia tujuh tahun.

***

Teman-teman yang baik, ada banyak keutamaan yang bisa kita dapatkan jika istikamah belajar dan mengajarkan Al-Quran. Di antara semua keutamaan itu, kami meringkasnya menjadi beberapa poin agar Teman-teman lebih mudah memahaminya. Semoga bermanfaat, ya!

  1. Memperoleh Derajat yang Tinggi

Siapa saja yang dekat dengan Al-Quran, bersabar dalam mempelajarinya, ikhlas dalam mengamalkannya, dan tawadhu dengan ilmu yang ia miliki, Allah akan memposisikannya pada derajat yang lebih tinggi.

Imam Bukhari meriwayatkan, orang yang ahli dalam membaca Al-Quran bersama para malaikat pencatat yang mulia lagi taat. Sedangkan orang yang terbata-bata ketika membaca Al-Quran dan bersusah payah mempelajarinya, baginya dua pahala.

  1. Mendatangkan Syafaat

Dalam sebuah riwayat, Abu Umamah ra berkata, “Aku mendengar Rasulullah bersabda, “Bacalah Al-Quran, sesungguhnya ia akan menjadi pemberi syafaat pada hari kiamat bagi para sahabatnya.”

Saat tak ada pertolongan di hari akhir nanti, Al-Quran akan memberi syafaat bagi siapa saja di dunia yang gemar membacanya. Ia akan menjadi saksi bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh.

  1. Mendapatkan Pahala yang Agung

Allah menjanjikan pahala berlipat ganda untuk mereka yang membaca Al-Quran. Tiap huruf darinya bernilai 10 kebaikan.

Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah, “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari Kitabullah maka akan memperoleh satu kebaikan. Setiap satu kebaikan akan dibalas dengan sepuluh kali lipat. Aku tidak mengatakan alif lam mim itu satu huruf, akan tetapi alif satu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf.”

  1. Mendapat Naungan dari Malaikat

Jika ada orang-orang yang membaca Al-Quran dalam suatu majelis, maka ketenteraman akan turun pada mereka. Rahmat akan senantiasa dicurahkan pada mereka sepanjang majelis berlangsung. Dan malaikat akan menaungi dan menyebut-nyebut kebaikan mereka di hadapan-Nya.

  1. Menghilangkan Penyakit Hati

Seringkali kita lupa menjaga diri dari penyakit yang tak terlihat. Yaitu penyakit yang ada di dalam hati dan sulit untuk disembuhkan. Seperti riya’, ujub, iri, sombong, dan sebagainya. Untuk menghilangkan itu semua, Rasulullah menasihati kita agar memperbanyak zikir dan baca Al-Quran.

***

Al-Quran adalah mukjizat Rasulullah untuk umat manusia akhir zaman. Di dalamnya terkandung berbagai informasi penting, bukan hanya tentang masalah ketuhanan tapi juga kemanusiaan, bukan hanya bagaimana mempersiapkan hari akhir tapi juga bagaimana menghadapi hari ini.

Bulan Agustus 2019 ini, Qultummedia mempersembahkan sebuah buku yang akan membantu pembaca untuk membaca, memahami, dan menghafalkan bagian terakhir Al-Quran, yakni Juz 30 atau Juz ‘Amma. Di dalam buku ini, Juz ‘Amma kami hadirkan dengan latin dan terjemahnya, sirah atau sejarah ayat-ayat, hikmah atau pelajaran dari ayat-ayat tersebut, juga asbabun nuzul atau sebab-sebab turunnya ayat.

Selain itu, buku ini juga kami lengkapi dengan panduan shalat wajib dan sunah, zikir bakda shalat, dan tak lupa doa-doa yang berdasarkan hadis-hadis Rasulullah saw.

 

Sumber gambar: pixabay.com

shalat tahajud adalah ibadah sunah yang utama

Shalat Tahajud: Bagaimana Agar Kita Istiqamah Mengerjakannya?

Shalat Tahajud adalah salah satu shalat sunah yang tak pernah Rasulullah tinggalkan semasa hidupnya, setidaknya ketika beliau tidak dalam kondisi sakit. Meski begitu, istiqamah mengerjakan shalat sunah ini tidak mudah.

Susah bangun malam tidak hanya dialami oleh segelintir orang. Banyak yang sepakat dengan hal itu. Jangankan untuk Shalat Tahajud dan berzikir, berjalan menuju kamar mandi dan mengambil air wudhu saja rasanya berat. Selain mengantuk, udara dingin juga menjadi sebabnya.

Baca juga:
Penuntun Mengerjakan Shalat Tahajud
9 Hal Agar Dimudahkan Menjalankan Shalat Tahajud

Sebenarnya, asal kita mengerti apa saja manfaat Shalat Tahajud, kita akan termotivasi untuk mengerjakannya. Pertanyaan berikutnya, bagaimana caranya agar kita bisa bangun malam dan menunaikannya? Langsung saja yuk kita simak tips-tips berikut.

  1. Tidur tidak larut malam. Usahakan tidur tidak lebih dari pukul 22.00, sehingga kita bisa bangun pukul 3.00 atau 3.30 dini hari. Tidur selama lima jam sudah cukup bagi orang dewasa. Badan terasa segar, mata pun tidak mengantuk lagi;
  1. Makan malam secukupnya. Makan yang terlalu kenyang akan menyebabkan perut kita kepenuhan, sehingga mudah mengantuk dan sulit bangun. Rasulullah saw memberikan teladan yang baik tentang makan, yaitu berhenti makan sebelum perut terasa kenyang;
  1. Tidur dalam posisi miring ke kanan. Rasulullah saw bersabda, “Jika kalian hendak tidur di pembaringan, berwudhulah seperti wudhu untuk shalat. Kemudian berbaringlah kamu dengan berbaring di lambung kananmu.” (HR. Bukhari dan Muslim). Rahasia tidur Rasulullah saw tersebut dapat mengistirahatkan otak kiri, jantung, dan lambung. Secara otomatis, istirahat kita akan lebih maksimal dan begitu bangun, tubuh dan otak sudah segar;
  1. Tidur siang. Usahakan untuk menyempatkan diri tidur siang, walaupun hanya sebentar. Tidur siang idealnya dilakukan kurang dari 1 jam. Rasulullah saw juga menganjurkan kaum muslim untuk tidur siang, karena manfaatnya yang banyak. Di antaranya, bisa bangun dini hari dengan mudah, meningkatkan kinerja otak, menyehatkan badan, dan menghilangkan stres;
  1. Memasang alarm atau meminta bantuan kepada orang terdekat;
  1. Niat yang kuat. “Segala amal tergantung niatnya,” ujar Nabi Muhammad saw dalam salah satu haditsnya. Hadits ini cukup populer di kalangan umat Islam. Niat akan menentukan sekuat apa kita berusaha meraih apa yang kita niati itu, termasuk menjalankan shalat tahajud.

Bagaimana, sudah siap mengerjakan Shalat Tahajud?

Buku Penakluk Subuh karya Muhammad Iqbal mengajak kita meraih keberkahan hidup melalui 13 amalan pagi yang penuh rahasia dan manfaat. Buku bisa didapatkan di toko buku Gramedia, Gunung Agung, TM Bookstore, dan toko-toko buku online.

WhatsApp chat