akhlak Archives - Qultum Media
Qultummedia adalah penerbit buku islami
Qultummedia, qultum, novel islami, ibadah, buku, motivasi, pengembangan diri,
611
archive,tag,tag-akhlak,tag-611,woocommerce-no-js,ajax_fade,page_not_loaded,,select-child-theme-ver-1.0.0,select-theme-ver-4.2,menu-animation-line-through,wpb-js-composer js-comp-ver-4.11.1,vc_responsive
senyuman menguatkanmu

Senyuman Membuat Harimu Lebih Berwarna, Benarkah?

Dengan senyuman, semua akan terasa lebih indah.

Hari-hari mungkin akan kita jalani dengan susah payah. Masalah menyapa tak kenal henti, silih berganti mengisi hidup ini. Datangnya pun tak pernah bisa kita duga. Adakalanya saat kita sedang berada di puncak bahagia, adakalanya saat kita sibuk menyelesaikan masalah yang lebih dahulu tiba.

Saat kita sibuk dengan satu urusan, kadang ada hal lain yang mendesak untuk diselesaikan. Ada saja masalah-masalah baru, yang datang tanpa pernah mengenal waktu.

Namun, saat mendapat masalah, senyuman harusnya tetap menghiasi wajah kita. Kenapa? Beratnya masalah yang kita hadapi perlahan akan menuntun kita pada indahnya hikmah ilahi. Coba bayangkan, kalau kita tak dapat masalah, bagaimana bisa kita merasakan pertolongan-Nya?

Tersenyumlah, Tak Usah Mengeluh

Banyak orang yang masalahnya lebih berat dari kita. Banyak juga orang yang lebih sibuk dari kita.

Kalau mereka bisa tersenyum saat menjalaninya, kenapa kita tidak?

Mulai hari ini, tersenyumlah. Senyum kita memang tak menyelesaikan masalah, tapi bisa menjadi isyarat bahwa setelah ini akan ada hadiah dari-Nya.

Tersenyum tak perlu menunggu punya harta melimpah. Tak perlu juga menunggu bahagia. Asal sedang berjumpa dengan orang lain, senyuman pantas menghiasi wajah kita.

Bahagia itu bisa kita sederhanakan, salah satunya adalah dengan menebar senyuman. Perlu diingat juga, kita mesti berbuat baik walau terlihat sederhana. Sebab, kita tak tahu amal mana yang memudahkan kita menuju surga-Nya.

Senyuman Pun Bisa Bernilai Ibadah

Kalau kita ikhlas melakukannya, senyum itu akan Allah lipat gandakan pahalanya.

Jadi, tak perlu ada yang dirisaukan.

Walau menjumpai masalah, kita harus tetap punya senyum yang dapat meringankannya. Bukan untuk diri kita saja, tapi orang lain pun akan ikut merasakan bahagianya.

Mari kita rawat cinta dan persaudaraan dengan orang lain. Saat berjumpa kita memberi senyum, saat sedang berjauhan kita saling mendoakan.

Semoga upaya untuk bahagia ini Allah ganjar pahala. Semoga senyum memudahkan jalan bagi kita untuk menjadi penghuni surga-Nya. Aamiin …

sosial media harus menjadi ladang pahala, bukan ladang dosa

Sosial Media: Bagaimana Kita Mendapatkan Pahala darinya?

Sosial media bisa menjadi ladang pahala, bisa juga menjadi ladang dosa. Pilihannya ada pada kita: bagaimana kita memanfaatkannya.

Jika kita punya keterbatasan dalam memposting kebaikan, lebih baik tahan jari untuk memposting atau mengomentari hal-hal yang tak bermanfaat. Bukan hanya sia-sia, pahala kita pun bisa berkurang karenanya.

Di dunia maya sekali pun, kita harus menjaga perkataan yang tak selayaknya ditulis. Menjaga kesopanan di dunia maya sama dengan di dunia nyata. Mungkin malah lebih sulit di dunia maya, karena kita tak langsung bertemu dengan lawan bicara kita.

Jika teman kita memposting suatu kebaikan, tak perlu langsung menuduhnya riya. Bukankah sangat mungkin ia bertujuan untuk mendapatkan pahala dari apa yang mampu ia lakukan?

Justru ketika ada postingan kebaikan, mari kita renungkan. Jika kita tak bisa berbagi kebaikan, lakukanlah kebaikan dari apa yang teman-teman kita sudah bagikan. Tetaplah berbaik sangka, sebab Allah menyukainya.

Sebelum kita mengomentari sesuatu, seharusnya kita pahami dulu apa yang ingin kita komentari. Jika hal tersebut memang sesuatu yang harus diperbaiki, silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan tak menyakiti hati.

Kalau kita berkomentar dengan cara yang tak baik, banyak sekali kerugian yang akan kita dapatkan. Pertama, komentar yang sia-sia akan mengurangi pahala. Kedua, orang lain akan berprasangka yang tak baik pada kita.

Bukankah kita tak ingin mendapatkan keduanya?

Mari gunakan sosial media dengan bijak. Jika belum bisa menebar kebaikan, tak perlu berulah dengan keburukan. Tahan emosi dan perasaan, semoga Allah senantiasa menjaga kita dari apa yang tak diridhai-Nya.

Bukankah kita semua ingin masuk surga? Dan, bukankah surga hanya dipenuhi oleh orang-orang baik lagi bersih hatinya?

Gunakanlah sosial media dengan cara yang baik. Tak perlu ada pertikaian di dalamnya, sebab Islam memerintahkan kita untuk cinta perdamaian.

Di Dunia Maya Pun Kita Harus Santun Berkata-kata

Santun berkata-kata di dunia maya sama pentingnya dengan di dunia nyata.

Kita sering memikirkan kebaikan apa yang bisa kita bagikan di dunia maya, tapi lupa untuk menjaga sikap santun saat menyampaikannya.

Kita adalah makhluk yang dianugerahi oleh Allah perasaan yang berbeda-beda. Ada orang yang mudah marah, ada yang sangat sabar dalam menangani masalah. Ada yang mudah mengontrol emosi, ada yang sulit untuk menjaganya.

Kita tak dilarang untuk mengomentari tulisan apa pun di dunia maya. Tapi agar tak melukai hati sesama, sudah sepatutnya kita memperhatikan adab di dalamnya. Salah satunya adalah bersikap santun.

Informasi di dunia maya tak bisa dicegah. Entah fakta atau rekayasa, semuanya ada. Karena itu, kita harus pandai memilah mana yang benar dan mana yang salah.

Jika ada postingan yang tak kita sukai, jangan langsung terbawa emosi. Karena kalau sedang marah, biasanya hati kita tak bisa berpikir panjang untuk melakukan apa yang seharusnya.

Kalau amarah atau emosi sudah menguasai diri kita, akibatnya tak sepele. Mungkin kita akan mengeluarkan kata yang tak seharusnya ditulis. Terlebih di dunia maya, kita tak tahu tujuan seseorang memposting hal yang tak kita sukai.

Coba teliti ulang, apakah benar informasi yang kita baca. Jika memang tak sesuai, ingatkan pengunggahnya dengan cara yang santun. Menjaga hati seseorang lebih utama daripada meluapkan perasaan yang kita punya.

Kita tak perlu melukai hati sesama. Sebagaimana kita tak ingin ada yang melukai hati kita, sudah sepatutnya kita menjaga perasaan orang lain walaupun berbeda pendapat dengan kita.

Dunia maya bisa menjadi ladang amal untuk kita. Kita bisa menambah pahala dengannya. Karena, siapa yang memberi tahu suatu kebaikan, ia akan mendapat pahala yang sama dengan pelakunya, tanpa mengurangi pahala orang yang melakukannya.

Mari lebih bijak saat berinteraksi di dunia maya. Selagi bisa menambah pahala, kenapa harus kita gunakan untuk menguranginya?

baper dan rasional

Baper atau Rasional: Mana yang Sebaiknya Dipilih?

Baper atau “bawa perasaan” tak melulu karena perkataan orang lain yang tak sopan tapi juga telinga dan hati kita yang terlalu sensitif.

Suatu waktu, dua orang sahabat saling bertanya tentang diri mereka. Salah seorang dari keduanya mengatakan bahwa temannya itu adalah orang yang rasional.

“Maksudnya?” tanya sang teman.

“Maksudnya, meski kau tak selalu ada di sampingku, aku selalu bisa mendapatkan saran yang logis setiap kali kita membincangkan sesuatu.”

Baca juga:
Jangan Lelah Berdoa!
Mudik dan Perjuangan untuk Mengalahkan Ego Kita

Cuplikan dialog dua sahabat tersebut, kalau kita perhatikan, memberikan informasi yang menarik bagi kita. Selama ini tanpa kita sadari, kita kerap baper atau “bawa perasaan” saat menjalin pertemanan.

“Kalau nggak baper berarti nggak solid pertemanannya.”
“Kalau nggak pakai hati berarti palsu persahabatannya.”

Begitu alasan yang disampaikan oleh beberapa teman yang merasa tertuding.

Namun, benarkah demikian? Bukankah baper juga bisa tidak baik untuk sebuah hubungan? Terlalu jauh melibatkan perasaan dalam banyak kesempatan hanya akan membuat kita terlalu cepat menilai, mudah tersinggung, atau gampang terbawa emosi.

Baper Terus, Mau Sampai Kapan?

Dalam menjalin hubungan, apa pun bentuknya, kita perlu mengedepankan rasionalitas. Tak apa jika jarang bertemu karena kesibukan masing-masing. Tak masalah kalau kita kerap berbeda pendapat. Dan, tak usah marah apabila teman kita menertawakan satu-dua keapesan yang kita alami.

Sepanjang semua masih dalam taraf wajar, menggunakan akal sehat kita dalam berteman pasti lebih menenangkan ketimbang baper sepanjang waktu.

Berinteraksi dengan orang lain tak melulu mendengar kalimat-kalimat pujian dari mereka. Sesekali kita akan mendengar berita yang tak baik, opini mereka tentang kita, mungkin juga kritikan terhadap kita. Semua itu wajar, sebab kita sadari atau tidak, kita pun melakukan hal-hal itu pada orang lain.

Ada saatnya kita berlapang dada dengan kata-kata yang tak menyenangkan hati kita; bagaimanapun dunia dan segala isinya tak selalu menyenangkan hati kita. Tak selalu sesuai dengan harapan kita. Kalau kita mengharapkan sebuah dunia yang selalu sesuai dengan keinginan kita maka kita sebenarnya sedang memimpikan sebuah kehidupan yang tak pernah ada.

Dan, tentu saja, itu tidak baik.

Mengapa? Sebab itu artinya kita tak siap menghadapi kenyataan hidup. Kita tak siap menaklukkan dunia, sebab munculnya harapan seperti itu adalah indikasi kita enggan berjuang. Mungkin juga pertanda kita tak punya semangat hidup bahkan tidak adanya kedewasaan dalam diri kita.

So, mari mengubah cara pandang kita bahwa nggak baper bukan berarti nggak saling terkoneksi, nggak saling care. Menjalin persahabatan yang rasional tentu lebih menyehatkan emosi kita.

 

Regard,

Tri Prihantini (Editor Qultummedia)

Pin It on Pinterest

WhatsApp chat